757 Personil Disiagakan Pada Operasi Ramadniya di Gunungkidul

Senin, 19/6/2017
Bupati Gunungkidul, Badingan [kiri] menyematkan pita bagi para petugas yang akan bertugas dalam operasi Ramadniya 2017 saat gelar pasukan di Alun-Alun Wonosari, Senin (19/6/2017). (JIB/Irwan A. Syambudi)
Bupati Gunungkidul, Badingan [kiri] menyematkan pita bagi para petugas yang akan bertugas dalam operasi Ramadniya 2017 saat gelar pasukan di Alun-Alun Wonosari, Senin (19/6/2017). (JIB/Irwan A. Syambudi)

Dalam operasi Ramadniya Progo 2017 Polres Gunungkidul menyiagakan sedikitnya 757 personil

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dalam operasi Ramadniya Progo 2017 Polres Gunungkidul menyiagakan sedikitnya 757 personil. Mereka akan disebar di 23 pos dan sejumlah titik lainnya untuk mengamankan arus mudik pada Hari Raya Idulfitri tahun ini.

Pada saat gelar pasukan di Alun-Alun Wonosari, Senin (19/6/2017) pagi, Kapolres Gunungkidul, AKBP Muhammad Arif Sugiarto mengatakan pada operasi Ramadniya 2017, pihaknya menyiagakan sebanyak 757 personil. Jumlah tersebut belum lagi ditambah sejumlah personel dari TNI, Dinas Perhubungan dan juga petugas kesehatan.

“Semua personil sudah mulai beroperasi di pos pengamanan dan pelayanan mulai hari ini [Senin] hingga H+7 nanti,” kata dia kepada wartawan, Senin kemarin.

Selain menyiagakan personil di sejumlah pos pengamanan dan pelayanan, pihaknya juga akan menyiagakan personil khusus untuk tim ganjal ban. Tim tersebut akan disiagakan di sejumlah titik rawan di jalur wisata menuju pantai yang menanjak dan berkelok.

Untuk itu pihaknya mengimbau kepada para wisatawan untuk menggunakan rambu yang disediakan pemerintah agar agar tidak celaka. Pun pihaknya menyiapkan pos pantau dan pos pelayanan kepada wisatawan.

“Nanti akan ada rambu portabel, jangan memanfaatkan jalur yang tidak pasti,” ujarnya.

Lebih lanjut Arif mengatakan dalam operasi Ramadniya 2017 ditargetkan lalu lintas dapat lancar, kecelakaan dapat berkurang, tindak kejahatan berkurang, serta kegiatan masyarakat berjalan aman, lancar dan nyaman.

Dan karena opersi Ramadniya merupakan operasi kemanusiaan, pihaknya tidak akan melakukan penindakan. “Kami akan lebih mengedepankan tindakan preventif karena ini merupakan operasi kemanusiaan,” kata dia.


ARTIKEL LAINNYA
Ilustrasi kepolisian. (dreamstime.com/royalty-free vector)- Lima Kapolsek Gunungkidul Digeser
Kepala Polres Gunungkidul, AKBP Arif Sugiarto (kanan) menunjukkan barang bukti golok dan laptop hasil curian saat melakukan gelar perkara di Polres Gunungkidul, Jumat (24/11/2017). (Harian Jogja/Irwan A. Syambudi) Mencuri di 14 Tempat, Bocah-Bocah Ini Berakhir di Jeruji Besi
Ilustrasi penipuan (JIBI/Solopos/Dok.) Nama Polres Gunungkidul Dicatut untuk Modus Penipuan
Petugas Jajaran Satlantas Polres Gunungkidul saat melakukan pemeriksaan kelengkapan kendaraan bermotor dalam Operasi Zebra Progo 2017 di Bundaran Siyono, Longandeng, Kecamatan Playen. Rabu (15/11/2017). (foto istimewa humas Polres Gunungkidul) 2.838 Pengendara di Gunungkidul Terjaring Razia
Polres Gunungkidul gelar operasi kepada ratusan pengguna jalan di kawasan Bunderan Siyono, Logandeng, Playen, Senin (3/10/2016) siang. (Mayang Nova Lestari/JIBI/Harian Jogja) Operasi Zebra Progo Belum Seminggu, Ratusan Pengendara Kena Tilang