Ini Penyebab Harga Beras Terus Naik

Sabtu, 13/1/2018
Harga beras di salah satu kios beras di Pasar Demangan dipatok mahal, baik dari kualitas medium maupun premium, Jumat (12/1/2018). (Holy Kartika N.S/JIBI/Harian Jogja)
Harga beras di salah satu kios beras di Pasar Demangan dipatok mahal, baik dari kualitas medium maupun premium, Jumat (12/1/2018). (Holy Kartika N.S/JIBI/Harian Jogja)

Kendala hama dan cuaca, harga beras petani naik.

Harianjogja.com, BANTUL–Harga beras di pasaran terus merangkak naik sejak akhir tahun lalu. Kondisi itu dipicu kenaikan harga beras di tingkat petani. Pasalnya pada musim tanam kali ini perawatan tanaman padi lebih sulit karena hama dan cuaca.

Salah seorang petani Desa Timbulharjo, Sungkono, 35 mengungkapkan perawatan tanaman padi pada musim kali ini jauh lebih sulit. Biaya yang dibutuhkan untuk membeli berbagai jenis pestisida juga membengkak. Ini karena tidak sedikit tanaman padi yang terserang berbagai jenis hama. Seperti belalang, keong, walang sangit, wereng, hingga serangan burung.

Kondisi ini, menurutnya, diperparah dengan cuaca ekstrem. Sungkono menyebut angin besar pada November hingga Desember lalu memicu buliran padi kosong alias gabuk. Bahkan tidak sedikit petani yang mengalami gagal panen. Oleh sebab itu, pada masa tanam kali ini petani mematok harga lebih mahal. Beras jenis IR 64, misalnya, dipatok Rp10 ribu per kilogram. “September lalu [musim panen sebelumnya] sekitar Rp8500 per kilo,” kata petani yang mengolah lahan seluas 1000 meter persegi ini, Jumat (12/1/2018).

Hal senada disampaikan Tayem, 54. Petani asal Desa Trimulyo ini mengakui harga jual gabah basah jenis IR 64 naik dari Rp35 ribu menjadi Rp45 ribu per kuintal. Kendati demikian, ia menyebut kenaikan ini masih belum sebanding dengan berbagai kendala yang dialami para petani. “Kudu rajin nyemprot. Nek ora nyemprot kalah kaleh walang,” ujarnya.

Karena hulu perputaran beras terganggu, tempat penggilingan padi juga terkena imbasnya. Zubaidi, seorang pengusaha penggilingan padi mengatakan sejak dua bulan terakhir ia jarang menggiling gabah petani. Penyebabnya mayoritas hasil panen padi para petani di sekitar rumahnya tak maksimal. “Banyak yang gabuk [kosong],” tuturnya.


ARTIKEL LAINNYA
Suasana operasi pasar murni yang dilakukan oleh Bulog di Pasar Nanggulan, Rabu (17/1/2018). (Uli Febriarni/JIBI/Harian Jogja) Harga Beras Medium Diklaim Kurang Dari Rp10.000, Operasi Pasar Tetap Lanjut
Seorang pedagang beras di los beras di lantai dua Pasar Beringharjo sedang mengayak beras memilih beras menir dan utuh sebelum dijual ke pembeli, Jumat (19/1/2018). (Harian Jogja/Holy Kartika N.S) Harga Beras di Jogja Masih Tinggi
Iliustrasi distribusi beras untuk keluarga keluarga miskin alias beras sejahtera. (JIBI/Solopos/Dok.) RASTRA JATENG : Bulog Mulai Bagikan Beras Gratis
PPetugas mengangkut beras dari penggilingan di Dusun Kwadungan, Widodomartani, Ngemplak, Sleman, yang telah dibeli Bulog Divre Jogja, Senin (18/4/2016). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja) Penggilingan Beras Sempat Turun Produksi Hingga 40%
Bulog dan Pemkab Karanganyar melaksanakan operasi pasar di Pasar Jungke pada Rabu (17/1/2018). (Sri Sumi Handayani/JIBI/Solopos) KOMODITAS PANGAN : Kualitas Beras Lebih Bagus, OP Karanganyar Diserbu Pembeli