News

CEK FAKTA: Hirup Uap Air Panas untuk Cegah Covid-19?

Penulis: Oktaviano DB Hana
Tanggal: 25 Februari 2021 - 11:37 WIB
Poster Bersama Lawan Corona_Stop Hoax

Harianjogja.com, JAKARTA - Belakangan ini, sebuah pesan berantai di aplikasi perpesanan, WhatsApp, beredar dengan narasi yang menyatakan pencegahan penularan Covid-19 dapat melalui metode menghirup uap air panas.

Dalam pesan itu, narasi diklaim berasal dari Ketua Satgas Covid-19 bernama Dwiyono. Menurutnya, uap dan air panas dapat membunuh virus Corona.

Berdasarkan keterangan resmi Kementerian Komunikasi dan Informatikan tentang laporan isu hoaks, Kamis (25/2/2021), klaim tentang terapi uap air panas dapat membunuh virus Corona adalah tidak benar.

"Pesan berantai melalui WhatsApp yang mengatasnamakan Ketua Satgas Covid-19 Dwiyono adalah salah. Ketua Satgas Covid-19 saat ini bernama Doni Monardo, bukan Dwiyono seperti yang disebutkan di dalam pesan berantai tersebut," demikian laporan Kemenkominfo.

Lebih lanjut, dalam berbagai pernyataan dan penjelasannya, Doni Mordano tidak pernah sekalipun memberikan informasi bahwa beliau menyebutkan uap air panas dapat menghilangkan virus Corona.

Berdasarkan catatan Bisnis, kabar hoaks serupa juga mulai beredar sejak tahun lalu. Pada Mei 2020, Bisnis.com melaporkan bahwa kabar beredar bahwa menghirup uap air panas, dipercaya dapat mencegah terjangkitnya virus Corona yang mulai mewabah kala itu.

Dalam video yang diunggah pada Minggu (29/3/2021), cara itu diklaim sebagai upaya menangkal virus Corona baru jika dilakukan selama satu menit dalam beberapa kali sehari.

Pemilik akun itu pun menambahkan narasi sebagai berikut, "Dengan menghirup uap air panas, maka bisa membunuh virus Corona. Sangat boleh untuk dicoba ya gaes!"

Namun, kabar itu tidak benar. Mengacu laporan Asisten Profesor Klinis di Departemen Perawatan Primer dan Kesehatan Masyarakat di Texas A&M University Jason McKnight mengatakan seseorang yang menghirup uap air panas justru berpotensi mengalami kerusakan pada wajah seperti luka bakar, termasuk pada mata dan saluran pernapasan. Dalam jangka panjang, cara itu dapat menyebabkan komplikasi serius.

Menghirup uap air panas juga tidak tercantum dalam rekomendasi pencegahan virus penyebab Covid-19 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Cara yang paling efektif untuk melindungi diri dari Covid-19, menurut WHO, adalah dengan sering mencuci tangan, menutup mulut saat batuk dengan siku atau tisu, dan menjaga jarak setidaknya satu meter dengan orang yang batuk atau bersin.

Berita Terkait

Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele
YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia
Krisdayanti Meninggal Dunia karena Dibekap Suami?
Benarkah Antibodi Covid Bikin ASI Berubah Warna?
CEK FAKTA: Inul Daratista Meninggal Dunia karena Kecelakaan?
CEK FAKTA: Benarkah PDIP Usul Tutup Semua Pesantren di Seluruh Indonesia?

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Meriah! Ribuan Warga Ikuti Jalan Sehat Bersarung di Festival Al Azhom Tangerang
  2. Puluhan Anggota Bermasalah, Polres Wonogiri Lakukan Pembinaan dan Motivasi
  3. Kejayaan Dangdut Koplo: Selera Lokal Tembus Pasar Nasional
  4. Kahiyang Ayu Sebut Kaesang Pangarep Belajar Gendong Bayi Jelang Nikah

Berita Terbaru Lainnya

CEK FAKTA: Inul Daratista Meninggal Dunia karena Kecelakaan?
CEK FAKTA: Benarkah PDIP Usul Tutup Semua Pesantren di Seluruh Indonesia?
Beredar Kabar Istri Gus Dur Meninggal Dunia, Alissa Wahid: Sehat, Sedang Mengaji
Hoaks Vaksin Bikin Pasien Covid-19 Makin Parah, Ini Penjelasan Dokter
CEK FAKTA: Benarkah RS Penuh sehingga Jawa Timur Zona Hitam Covid-19?
Cek Fakta: Penjelasan Soal Kabar Vaksin Covid-19 Mengandung Cip Mikro Magnetis
CEK FAKTA: Vaksin Covid-19 Bahaya Bagi Wanita Menstruasi?
CEK FAKTA: Benarkah Jumlah Kasus Covid-19 Klaten Meledak?
CEK FAKTA: Benarkah PM Israel Ancam Muslim dengan Vaksin?
CEK FAKTA: Benarkah Panglima TNI Dipecat karena KRI Nanggala Tenggelam?