HomeEkbis

Serapan Tembakau Dalam Negeri Bergantung pada Produksi Rokok Elektrik

Oleh:Newswire
17 Januari 2020 - 07:07 WIB

Sukimin, salah seorang petani tembakau di Desa Bendung, Kecamatan Semin, menyirami tanaman tembakau di lahan miliknya, Selasa (16/7 - 2019).Harian Jogja/David Kurniawan

Harianjogja.com, JAKARTA - Serapan hasil panen tembakau dalam negeri masih bergantung kepada produksi rokok salah satunya industri rokok elektrik. Hal tersebut disampaikan Ketua Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI), Soeseno.

Ia melihat ada peluang positif bagi pertumbuhan serapan hasil panen tembakau di Indonesia. Pasalnya, cairan yang digunakan pada rokok elektrik menggunakan ekstrak nikotin yang berasal dari tembakau.

"Kalau industri rokok elektrik [agrokimia] dikembangkan di Indonesia, dapat berpotensi menyerap tanaman tembakau lokal,” kata Soeseno, dalam informasi tertulis yang diterima Antara di Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Soeseno menambahkan nikotin cair yang termasuk dalam kategori Hasil Pengolahan Tembakau Lainnya (HPTL) ini juga memiliki potensi membuka pasar ekspor. Ia mengaku bahwa petani tembakau di Indonesia terbuka dengan kemitraan intensif dalam pemanfaatan tembakau untuk rokok elektrik.

Apalagi jika petani diberikan bimbingan teknis untuk meningkatkan kualitas tembakau, kemitraan dengan produsen rokok elektrik akan saling menguntungkan.

Ia mengatakan untuk merealisasikan hal tersebut, perlu mendapat dukungan pemerintah lewat regulasi yang tepat. “Pemerintah sebaiknya lebih peduli dan serius terhadap pertanian tembakau agar hasil panen lebih menguntungkan,” kata Soeseno.

Hal senada sebelumnya telah diungkapkan Eko Prio HC, selaku Ketua Bidang Produksi Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI). Menurutnya, nikotin cair hasil ektraksi tidak hanya untuk pasar lokal saja, tapi juga berpotensi untuk di ekspor.

“Potensi ekspor cairan nikotin terbuka lebar. Jika terus dikembangkan dan didukung pemerintah, bukan tidak mungkin Indonesia akan menjadi salah satu pemasuk cairan nikotin dunia. Apalagi, berdasarkan data Food and Agriculture Organization (FAO), Indonesia merupakan produsen tembakau terbesar nomor enam di dunia,” kata Eko.

Selama ini, kata Eko, China dan India merupakan produsen terbesar cairan nikotin di dunia. Kedua negara tersebut juga sudah mengolah nikotin cair yang berasal dari ekstraksi tembakau. Di negara-negara tersebut, penggunaan nikotin cair hasil ekstraksi tembakau lokal juga terbukti membantu menopang penyerapan tembakau petani.

Oleh karena itu, Eko mengaku pihaknya terus mencari cara untuk menggunakan cairan nikotin hasil ekstraksi tembakau lokal mulai tahun ini. “Kami berharap, nikotin cair yang berasal dari ekstraksi tembakau lokal ini ke depan bisa meningkat dan bersaing dengan produk nikotin cair yang selama ini impor dari China dan India,” kata Eko.

Sumber: antara Tag: rokok Editor: Bernadheta Dian Saraswati

Artikel Terkait
Daftar Harga Rokok di Berbagai Negara, Rokok Indonesia Termurah 2 weeks ago
Cukai Naik, Ini Daftar Harga Rokok Terbaru 2022 2 weeks ago
Cukai Naik, Rokok Murah Jadi Pilihan 3 weeks ago

Berita Pilihan

Ini Cara Menjaga Kesehatan Finansial di 2022 Hujan Emas Roti Ropi Selamat Tinggal, Ini Deretan Ritel Modern yang Tutup pada 2021 Dukung Energi Terbarukan, 2 Perusahaan Besar DIY Teken Kontrak Pembelian REC PLN Pusmanpro Tuntas Supervisi 79 Proyek PLN, Sistem Kelistrikan RI Kian Kuat
Berita Terbaru
Astra Motor Yogyakarta Tingkatkan Layanan untuk Perusahaan 2 hours ago
BAZNAS Award 2022, Airlangga Tokoh Zakat Nasional yang Konsisten Lanjutkan Keuangan Inklusif  3 hours ago
Prioritaskan Kepuasan Pelanggan, MODENA Customer Care Siap Sedia 365 Hari 11 hours ago
Gong Xi Fa Cai! Rayakan kemeriahan Tahun Baru Imlek di Alila Solo 12 hours ago
KAI Commuter & Kementerian Perhubungan Terus Upayakan Peningkatan Layanan 1 day ago

Terpopuler

Anggota DPR Fraksi PDIP: Tax Amnesty Malah Ciptakan Paham untuk Tak Patuh Pajak BBM BARU : Dexlite Lebih Murah dan Berkualitas, Mau Coba? Semarakkan Momen Gajian di Tengah Ramadan, ShopeePay Mantul Sale Menggebrak dengan Promo Rp1 hingga Gratis Ongkir Indonesia-Malaysia Segera Perdagangkan Energi Listrik Inflasi Jogja Diprediksi Mereda
Beri Penghargaan KUR, Airlangga Sampaikan Arah Pengembangan UMKM 1 day ago
Pemerintah Pertimbangkan Kenaikan Tarif Listrik 1 day ago
Lewat Macrame, Perempuan asal Pundong Ini Sukses Mendulang Untung 1 day ago
Mobilitas Bangkit dari Pandemi, Gojek Siap Jawab Kebutuhan Transportasi Masa Depan di 2022 1 day ago
Ulang Tahun ke 6 Favehotel Malioboro Usung Tema Kembali ke 80-an 1 day ago