HomeEkbis

Faisal Basri Sebut Indonesia Tekor Rp200 Triliun di Sektor Pertambangan 5 Tahun Terakhir

Oleh:Wibi Pangestu Pratama
12 Oktober 2021 - 18:47 WIB

Pakar Ekonomi Faisal Basri di kantor pusat PLN, Jakarta, Selasa (10/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Harianjogja.com, JAKARTA — Ekonom senior Faisal Basri menilai bahwa Indonesia mengalami kerugian sekitar Rp200 triliun pada lima tahun terakhir dalam sektor pertambangan, akibat banyaknya 'kebocoran' dalam ekspor dan kebijakan yang menguntungkan pihak asing.

Hal tersebut disampaikan Faisal dalam diskusi media yang digelar Center of Reform on Economics (Core) Indonesia, bertajuk Waspada Kerugian Negara dalam Investasi Pertambangan. Diskusi itu berlangsung pada Selasa (12/10/2021).

Faisal yang merupakan pendiri Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menjelaskan bahwa pemerintah menerapkan larangan ekspor bijih nikel. Pada 2020, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa tidak terdapat ekspor komoditas dengan kode HS 2604.

Meskipun begitu, dia menjelaskan bahwa berdasarkan data General Customs Administration of China, terdapat impor komoditas HS 2604 sebanyak 3,4 juta ton dari Indonesia. Nilai impor itu mencapai US$193,6 juta, atau sekitar Rp2,8 triliun jika mengacu kepada rata-rata nilai tukar JISDOR 2020 senilai Rp14,577 per dolar AS.

Menurut Faisal, pada 2018, China mencatat bahwa terdapat impor nikel dari Indonesia senilai US$2,9 miliar. Namun, data ekspor nikel Indonesia ke China saat itu hanya sebesar US$2,6 miliar sehingga terdapat selisih sekitar US$300 juta.

"Lima tahun terakhir kerugian negara sudah ratusan triliun rupiah, ini saja 2020 sudah Rp2,8 triliun. 2018 ini entah under report, entah apa, tapi kita kasih clue-nya. Ini lho yang harus diaudit, biar menyeluruh," ujar Faisal pada Selasa (12/10/2021).

Faisal menyatakan bahwa berdasarkan data Intenational Trade Center, Indonesia banyak mengimpor produk-produk mahal dari China sehingga menyebabkan defisit. Di sisi lain, surplus hanya terjadi dalam perdagangan produk-produk murah atau bernilai tambah rendah, seperti ferro-alloys dan pig iron.

BACA JUGA: Atlet PON DIY Dilaporkan Pulang Sebelum Isoman Selesai, KONI Pastikan Negatif Covid-19

"Ekspor ke China tidak menambah devisa, karena 100 persen keuntungannya dibawa pulang, tidak ada yang tersisa karena mereka tidak bayar PPh Badan. Untung berapa dari ekspor itu, dalam lima tahun itu setidaknya Rp200 triliun," ujar Faisal.

Menurutnya, pengelolaan industri dan perdagangan komoditas bisa berujung petaka bagi Indonesia tanpa kebijakan dan arah pengembangan yang tepat. Faisal menyebut bahwa saat ini Indonesia mengalami kutukan sumber daya alam (SDA), alih-alih berkah SDA untuk menyejahterakan rakyat.

Sumber: Bisnis.com Tag: Tambang Editor: Bhekti Suryani

Artikel Terkait
Sudah Diberi Izin, Puluhan Perusahaan Tambang di Kulonprogo Malah Melanggar Aturan 1 year ago
Warga Tepi Sungai Gendol Geruduk Kantor DLH Sleman 2 years ago
Wagub Babel Selamat dari Bentrok Satpol PP dengan Penambang Liar 2 years ago
Warga Sleman Resah dengan Rencana Penambangan Pasir dan Batu di Sungai Gendol 2 years ago
Rencana Penambangan Diprotes Warga 2 years ago

Berita Pilihan

Tips Lengkap Liburan Keluarga yang Menyenangkan dan Edukatif di Kota Bogor Kantor Bea Cukai Yogyakarta Pelajari Pentingnya Siaran Pers Ini Daftar 103 Pinjol Ilegal yang Ditutup Satgas Waspada Investasi Bank Bapas 69 Fasilitasi Pedagang Lunasi Kios dan Los Pasar Kaliangkrik Ini Kiat Sukses Bengkel Alumni Vokasi Binaan Yayasan AHM di Masa Pandemi
Berita Terbaru
Tips Lengkap Liburan Keluarga yang Menyenangkan dan Edukatif di Kota Bogor 44 minutes ago
Dirut Baru PLN Siap Lanjutkan Tranformasi, Transisi Energi hingga Atasi Oversupply Listrik 3 hours ago
Ini 3 Faktor Penyebab Harga Bitcoin Anjlok 4 hours ago
Kantor Bea Cukai Yogyakarta Pelajari Pentingnya Siaran Pers 5 hours ago
Biaya Transfer Antar Bank Segera Turun Jadi Rp2.500 6 hours ago

Terpopuler

Anggota DPR Fraksi PDIP: Tax Amnesty Malah Ciptakan Paham untuk Tak Patuh Pajak BBM BARU : Dexlite Lebih Murah dan Berkualitas, Mau Coba? Semarakkan Momen Gajian di Tengah Ramadan, ShopeePay Mantul Sale Menggebrak dengan Promo Rp1 hingga Gratis Ongkir Indonesia-Malaysia Segera Perdagangkan Energi Listrik Inflasi Jogja Diprediksi Mereda
Shopee Solo Creative & Innovation Hub Dibuka di Solo 17 hours ago
RUPS PLN Mengangkat Darmawan Prasodjo sebagai Direktur Utama PLN 1 day ago
Ini Daftar 103 Pinjol Ilegal yang Ditutup Satgas Waspada Investasi 3 days ago
Bayang-Bayang Ancaman Siber di Balik Dompet Digital 3 days ago
Konversi LPG ke Kompor Induksi Bisa Irit Rp27,3 Triliun 3 days ago