News

Keran Ekspor Batu Bara Dibuka Lagi, Luhut Sebut Batu Bara di 14 Kapal Sudah Siap

Penulis: Anitana Widya Puspa
Tanggal: 11 Januari 2022 - 20:47 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan tiba di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (27/9/2021). - Antara

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah kembali membuka keran ekspor batu bara mulai 12 Januari 2022. Pemerintah segera merilis sebanyak 14 kapal yang sudah memiliki muatan penuh batu bara dan telah dibayar oleh pembeli untuk ekspor.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan kebijakan tersebut diambil dengan melihat kondisi suplai batu bara ke PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN yang sudah jauh lebih baik. Meski demikian, lanjutnya, jumlah kapal ini harus diverifikasi oleh Ditjen Minerba dan Ditjen Perhubungan Laut (Hubla) Kementerian Perhubungan.

BACA JUGA: Jokowi Jelaskan Alasan Indonesia Hentikan Ekspor Bahan Mentah

Tak hanya itu, Luhut juga menyebut Bakamla perlu melakukan pengawasan supaya jangan sampai ada kapal yang keluar di luar daftar yang sudah diverifikasi oleh Ditjen Minerba dan Hubla.

"Untuk 14 kapal yang sudah memiliki muatan penuh batu bara, dan sudah dibayar oleh pihak pembeli, agar segera di release untuk bisa ekspor " ujarnya, Selasa (11/1/2022).

Sementara itu, tongkang-tongkang yang memuat batubara untuk ekspor, tetap diarahkan untuk memenuhi kebutuhan PLTU-PLTU yang masih membutuhkan suplai. Dengan demikian, tongkang tersebut belum diperbolehkan untuk melakukan ekspor.

Kebijakan tersebut telah dibahas pada rakor Senin (10/01/2022). Pada rakor tersebut Luhut meminta Tim Lintas Kementerian/ Lembaga (K/L) yang berisi Kemenko Marves, Kementerian Perdagangan, Kementerian ESDM, dan PLN untuk segera menyiapkan solusi jangka menengah untuk penyelesaian pasokan batu bara ke dalam negeri (DMO) untuk pembangkit listrik milik PT PLN (Persero).

Untuk solusi jangka pendek dalam memenuhi kebutuhan Hari Operasi (HOP) PLTU PLN dan IPP pada bulan Januari, pemerintah telah mengeluarkan berbagai kebijakan dan intervensi untuk memenuhi alokasi pasokan dan ketersediaan transportasi untuk mencapai HOP minimal 15 hari dan HOP minimal 20 hari untuk PLTU yang kritis.

BACA JUGA: Pengusaha Kebingungan Menyusul Larangan Ekspor Batu Bara

Berdasarkan keterangan resmi Kemenko Marves, dalam rapat koordinasi hari ini, Senin (10/01/2022), PLN menyampaikan beberapa perkembangan sebagai berikut:

1. Untuk memenuhi kebutuhan HOP (Hari Operasi) PLTU PLN dan IPP pada bulan Januari 2022, sesuai dengan arahan Menteri ESDM (akhir bulan minimal 15 HOP dan untuk daerah yang jauh dan kritis diatas 20 HOP) diperlukan pasokan batu bara sebesar 16,2 juta MT. Kekurangan pasokan sebesar 2,1 juta MT yang kemarin dilaporkan, sudah terpenuhi dari tambahan penugasan Dirjen Minerba pada tanggal 9 Januari 2022 dan akan diselesaikan perikatannya paling lambat 11 Januari 2022.

2. Total kebutuhan armada untuk mengangkut batu bara untuk pemenuhan target HOP di akhir Januari 2022 sebanyak 130 vessel shipment dan 771 tongkang shipment. Dari kekurangan armada sejumlah 18 vessel dan 211 tongkang, telah terpenuhi sejumlah 11 vessel dan 187 tongkang. Sisanya masih dalam proses nominasi dan seluruhnya digaransi ketersediaannya oleh INSA, sesuai waktu dan lokasi yang telah ditentukan PLN.

3. Dengan terpenuhinya tambahan pasokan batu bara dan armada angkut, maka langkah-langkah intervensi akan memberikan koreksi positif terhadap HOP yang semula dalam kondisi krisis menjadi minimal 15 HOP dan untuk daerah yang jauh dan kritis di atas 20 HOP.

4. Hasil operasi lapangan tim Minerba bersama tim PLN mengenai kargo batu bara tujuan ekspor di Kalsel dan Kaltim, beberapa sudah berhasil ditindaklanjuti. Sejumlah 62.500 ton kargo batubara yang diperuntukkan ekspor, atas dukungan semua pihak termasuk Dirjen Hubla, berhasil dialihkan ke tujuan domestik dan segera mengarah ke PLTU Paiton 9.

Berita Terkait

Jokowi Akhirnya Buka Lagi Keran Ekspor Minyak Goreng, Ini Alasannya!
India Mulai Larang Ekspor Gandum, Bagaimana Nasib Pangan Dunia?
Airlangga: Pemerintah Larang Ekspor Semua Produk CPO &Turunannya, Pelanggar Kena Sanksi Tegas
Airlangga Tegaskan Larangan Ekspor CPO Berlaku untuk Semua Turunannya

Berita Lainnya

  1. 2 Remaja Putri Wonosari Klaten Hilang Bersamaan Sepekan Terakhir
  2. Bank Indonesia Memprediksi Inflasi 2-4 Persen
  3. Orang Salatiga Paling Boros Se-Jateng, Demen Belanja?
  4. Promosikan Forum B20, Kadin Indonesia Lakukan Lawatan ke Eropa

Berita Terbaru Lainnya

Indonesia Bakal Terapkan Pajak Ekspor Lebih Besar
Kolaborasi Finnet dan BPD Banten Dorong Akselerasi Ekonomi Digital UMKM Serta Industri Kreatif di Banten
Program UMi Bantu Kelompok Rentan dan Usaha Mikro
Ada Rencana Harga Rumah Naik, REI DIY: Kami Lihat Kondisi Pasar Bulan Ini Dulu
Emas 23 Mei 2022 Mulai Rp542.000, Minat Beli?
Akhir Pekan Ini, Okupansi Capai 80%
Inovasikan Metode Pembelajaran Hibrida, Ini yang Dilakukan Zenius-Primagama
Berkat Pasukan Elit, Perbaikan Jaringan di Jogja Tak Perlu Padamkan Listrik
Harga Emas Sabtu 21 Mei 2022, Melejit Bestie!
Tingkatkan Daya Saing Generasi Muda, Telkom Hadirkan Digitalisasi Pendidikan di Tarutung