HomeJogjapolitan

Asyik, Sekarang Balai Arkeologi Sediakan Ruang untuk Belajar Arkeologi

Oleh:Abdul Hamied Razak
04 Maret 2019 - 22:20 WIB

Kepala Balai Arkeologi DIY, Sugeng Riyanto. - Harian Jogja/Abdul Hamid Razak

Harianjogja.com, JOGJA—Balai Arkeologi DIY kini memiliki ruang khusus bagi masyarakat untuk mempelajari lebih jauh perihal dunia arkeologi. Tempat itu dinamai Ruang Peradaban.

Kepala Balai Arkeologi DIY, Sugeng Riyanto, mengatakan Ruang Peradaban yang baru diresmikan merupakan bagian dari upaya Balai Arkeologi DIY memublikasikan kegiatan para arkeolog. Tak hanya menyimpan benda-benda arkeologi, ruang peradaban, kata dia, juga menjadi media informasi bagi pengetahuan terkait arkeologi.

"Ruangan tersebut sengaja kami desain menyenangkan. Ada media yang kami siapkan yang bisa menjelaskan terkait dengan arkeologi," katanya saat ditemui Harian Jogja di sela-sela peresmian Ruang Peradaban Balai Arkeologi, Senin (4/3/2019).

Dia berharap Ruang Peradaban tersebut bisa menjadi bagian dari dinamika masyarakat. Ketika masyarakat ingin mengetahui peradaban dan kebudayaan leluhurnya bisa ke ruang tersebut.

Selain itu, untuk memudahkan edukasi, dia juga menyediakan gim yang bisa menarik minat pelajar untuk belajar arkeologi. "Keberadaan ruang ini [Ruang Peradaban] ini kami promosikan melalui web dan media sosial. Banyak koleksi hasil penelitian tidak hanya di DIY, tetapi juga di wilayah Jawa Tengah," katanya.

Menurut Sugeng, hasil peradaban masa lalu tidak hanya menampilkan produk sejarah tetapi juga mengandung banyak disiplin keilmuan. Seperti teknologi bangunan, flora, fauna masa lalu, teknik pertanian masa lalu. "Kami juga punya narasi belajar segmen anak sekolah seperti melalui komik dan lainnya," kata Sugeng.

Tag: Benda Bersejarah, Pemda DIY Editor: Arief Junianto

Artikel Terkait
Pemda DIY Dukung AMSI Hadirkan Konten Sehat dan Perangi Hoaks 3 weeks ago

Berita Pilihan

Ini Penyebab Klithih Menurut Sosiolog UGM Cukai Naik, Rokok Murah Jadi Pilihan Volume Sampah di Pantai Selatan Bantul Diprediksi Naik 15 Persen Disinfektan Udara Buatan Dosen UMY Ini Bisa Hemat Investasi Faskes hingga Ratusan Juta  Sudah 79 Tahun, Mbah Wahidi Masih Kuat Menjual Burger Keliling Sleman
Berita Terbaru
Setahun Terjadi 1.309 Kasus Kekerasan dalam Pacaran 9 hours ago
PKL Malioboro Pindah 26 Januari, Ini Respons Pedagang 12 hours ago
Update Covid-19 DIY 24 Januari 2022: Kasus Positif Tambah 12 12 hours ago
Harga Tanah Sudah Mahal, Penerima Ganti Rugi Tol Jogja Bawen Kesulitan Cari Tanah Pengganti 13 hours ago
Terima Ganti Rugi Rp2,4 Miliar dari Tol Jogja Bawen, Pensiunan Guru Bertekad Kembalikan Tanah Menjadi Tanah 13 hours ago

Terpopuler

Hadiri Jagongan Kalurahan, Kanjeng Yudanegara Diskusi dengan Warga Girikerto Turi KAMPUS JOGJA : Prodi KPI UMY Pertahankan Akreditasi A RUMAH SAKIT JOGJA : ARSSI Wadah Bersatunya RS Swasta FACEBOOK BERUJUNG PENJARA : Pembela Nilai Tuntutan Terlalu Memaksakan Waspada, Ubur-Ubur Kembali Menepi di Pantai Gunungkidul
Wisata Seni dan Budaya Bakal Hadir di Kampung Cokrodirjan Jogja 13 hours ago
Sekolah di Kota Jogja Mulai PTM 100 Persen, Ini Teknisnya 14 hours ago
Sultan Jogja Tegaskan PTM Tetap Jalan Meski Puncak Omicron Datang Akhir Februari 14 hours ago
Harga Rumah Subsidi Jogja Jadi Tantangan, Gunungkidul Paling Realistis 14 hours ago
Sultan Jogja: Tidak Usah Membesar-besarkan Omicron 15 hours ago