HomeJogjapolitan

Pelajar dan Pegawai Ikut Membatik di Sepanjang Jalan Sukonandi

Oleh:Sunartono
04 Oktober 2019 - 21:07 WIB

Pegawai dan pelajar menorehkan malam dengan canting dalam acara Nyanting Bersama di sepanjang Jalan Sukonandi, Jogja, Jumat (04/10/2019). Kegiatan nyanting atau membatik bersama yang diikuti 10 instansi pemerintah dan sekolah di Yogyakarta tersebut untuk memotivasi masyarakat dalam melestarikan batik sebagai karya seni asli Indonesia serta dalam rangkaian memperingati Satu Dasawarsa Hari Batik Nasional. - Harian Jogja/Desi Suryanto.

Harianjogja.com, JOGJA—Pelajar  dan pegawai instansi yang berada di kawasan Sukonandi mengikuti kegiatan membatik bersama dengan tajuk Nyantig Bareng di sepanjang Jalan Sukonandi, Kota Jogja, Jumat (4/10/2019). Kegiatan itu untuk meningkatkan kecintaan seluruh elemen masyarakat terhadap batik Indonesia.

Kepala Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) Yogyakarta Titik Purwati Widowati menjelaskan, batik menjadi salah satu dari 10  kebudayaan asli Indonesia. Saat ini, batik tidak lagi identik dipakai pada acara bernuansa tradisional atau seni budaya, namun batik telah tampil sebagai salah satu fashion baik untuk kegiatan formal atau informal.

“Industri batik merupakan rumpun industri kreatif yang mengakar pada tradisi turun temurun bangsa Indonesia, sebagian besar pelaku usaha adalah industri kecil dan menengah,” terangnya dalam rilis yang diterima Harianjogja.com.

Ia menambahkan, industri batik termasuk salah satu penggerak ekonomi rakyat, yang memberikan konstribusi signifikan untuk penyerapan tenaga kerja dan penyumbang devisa ekspor. Sejalan dengan itu pihaknya sebagai institusi yang menangani litbang kerajinan dan batik turut berperan aktif dalam melestarikan batik, salah satunya melalui kegiatan membatik bersama sebagai salah satu rangkaian Hari Batik Nasional.

“Harapannya bisa menumbuhkan kecintaan terhadap batik, serta memotivasi masyarakat dalam melestarikan batik sebagai karya seni asli Indonesia serta pemahaman yang benar antara produk batik dan bukan batik,” katanya.      

Kegiatan itu, lanjutnya, diikuti pegawai instansi di lingkungan Sukonandi yang tergabung dalam Paguyuban Instansi Sukonandi (PIS) Yogyakarta serta pelajar yang sekolahnya berada di kawasan tersebut. Pihaknya menyediakan seluruh peralatan membatik seperti canting, kompor listrik, wajan mini, malam dan kain putih berukuran 25 meter yang telah digambari motif desain batik. Peserta dibagi 10 kelompok dan setiap kelompok didampingi oleh pembimbing dari BBKB.

“Setiap peserta diberi kain berukuran 115 cm x 25 cm yang sudah diberikan pola desain batik untuk kemudian dibatik dan hasilnya jadi souvenir pribadi,” ucapnya.

Tag: batik Editor: Sunartono

Artikel Terkait

Berita Pilihan

Ini Penyebab Klithih Menurut Sosiolog UGM Cukai Naik, Rokok Murah Jadi Pilihan Volume Sampah di Pantai Selatan Bantul Diprediksi Naik 15 Persen Disinfektan Udara Buatan Dosen UMY Ini Bisa Hemat Investasi Faskes hingga Ratusan Juta  Sudah 79 Tahun, Mbah Wahidi Masih Kuat Menjual Burger Keliling Sleman
Berita Terbaru
Setahun Terjadi 1.309 Kasus Kekerasan dalam Pacaran 6 hours ago
PKL Malioboro Pindah 26 Januari, Ini Respons Pedagang 9 hours ago
Update Covid-19 DIY 24 Januari 2022: Kasus Positif Tambah 12 10 hours ago
Harga Tanah Sudah Mahal, Penerima Ganti Rugi Tol Jogja Bawen Kesulitan Cari Tanah Pengganti 10 hours ago
Terima Ganti Rugi Rp2,4 Miliar dari Tol Jogja Bawen, Pensiunan Guru Bertekad Kembalikan Tanah Menjadi Tanah 10 hours ago

Terpopuler

Hadiri Jagongan Kalurahan, Kanjeng Yudanegara Diskusi dengan Warga Girikerto Turi KAMPUS JOGJA : Prodi KPI UMY Pertahankan Akreditasi A RUMAH SAKIT JOGJA : ARSSI Wadah Bersatunya RS Swasta FACEBOOK BERUJUNG PENJARA : Pembela Nilai Tuntutan Terlalu Memaksakan Waspada, Ubur-Ubur Kembali Menepi di Pantai Gunungkidul
Wisata Seni dan Budaya Bakal Hadir di Kampung Cokrodirjan Jogja 10 hours ago
Sekolah di Kota Jogja Mulai PTM 100 Persen, Ini Teknisnya 11 hours ago
Sultan Jogja Tegaskan PTM Tetap Jalan Meski Puncak Omicron Datang Akhir Februari 11 hours ago
Harga Rumah Subsidi Jogja Jadi Tantangan, Gunungkidul Paling Realistis 11 hours ago
Sultan Jogja: Tidak Usah Membesar-besarkan Omicron 12 hours ago