News

Inovasi Diharapkan Tidak Menghilangkan Nilai dan Tradisi Membatik

Penulis: Sunartono
Tanggal: 09 Oktober 2019 - 09:57 WIB
Sejumlah karyawan mendapat penjelasan mengenai keaslian kain batik dengan menggunakan teknologi Batik Analyzer dalam kegiatan Nyanting Bersama di Jalan Sukonandi, Jogja, Jumat (4/10/2019). Teknologi ini memudahkan warga untuk menganalisa keaslian batik dengan standart SNI. Alat ini mampu mengalisa teknik pembuatan batik baik tulis maupun cap serta mampu membedakan batik dengan tekstil motif batik. - Harian Jogja/Desi Suryanto.

Harianjogja.com, JOGJA—Perkembangan teknologi di era 4.0 memaksa berbagai sektor tak terkecuali industri batik harus berinovasi dengan tidak menghilangkan tradisi. Hal itu dibahas dalam seminar Inovasi Teknologi Kerajinan dan Batik Menuju Revolusi Industri 4.0, Selasa (8/10/2019).

Kepala Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) Yogyakarta Purwati Widowati mengatakan untuk mempertahankan industri kerajinan dan batik pada masa yang akan datang, generasi milenial perlu dirangkul sebagai konsumen potensial produk kerajinan batik. Akan tetapi pendekatan yang dipakai harus berbeda dengan generasi sebelumnya. Guna merespons tantangan dan dinamika tersebut, langkah kolaboratif perlu dilakukan dengan melibatkan pemerintahan, asosiasi dan pelaku industri, hingga akademisi.

“Kami ingin menyatukan berbagai gagasan dan pemikiran dari kalangan industri, pemerintahan, perguruan tinggi ataupun profesional dalam bidang kerajinan dan batik mengenai inovasi yang dapat dilakukan untuk memperkuat industri kerajinan dan batik khususnya dalam menyongsong revolusi industri 4.0,” terangnya dalam rilisnya, Selasa (8/10/2019)

Kepala Puslitbang Industri Kimia, Farmasi, Tekstil, Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronikia Kementerian Perindustrian Soni Sulaksono mengatakan teknologi yang berkembang pesat memberikan dampak ke semua sektor, tak terkecuali batik. Namun ia berharap tradisi batik bisa dijaga di sepanjang masa meski teknologi terus berubah. Apalagi Unesco telah menobatkan batik sebagai warisan budaya dunia yang berasal dari Indonesia. Sehingga Indonesia memiliki keunggulan dalam warisan batik yang harus terus dipertahankan. 

“Jangan sampai karena kemajuan teknologi kemudian tradisi [membatik] sampai hilang, inovasi diharapkan bisa menjaga batik dengan tidak menghilangkan nilainya budaya. Seperti melalui motif batik yang tersimpan banyak nilai,” katanya.

Ia mengatakan inovasi dalam hal batik harus mampu menjaga tradisi atau mengimbangi kemajuan zaman. Sehingga membatik harus lebih didekatkan generasi milenial agar inovasi yang dilakukan ke depannya bisa tetap sejalan dengan tradisi.

“Seperti nyanting butuh waktu lama, ini menjadi penting untuk didekatkan dengan generasi saat ini, yang mungkin mereka punya konsep baru. Sehingga lomba seperti kreasi batik itu perlu dilakukan dengan tetap ada canting dan malam, jadi tanpa menghilangkan definisi batik,” katanya.

Berita Terkait

WTP 13 Kali Berturut-turut, Pemkot Jogja Terima Penghargaan dari Kemenkeu RI
Penataan Kawasan Kumuh di Sungai Gajah Wong Dapat Apresiasi Bank Dunia
Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele
YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia
Pelatihan Ecoprint di Brontokusuman Jogja Tingkatkan Perekonomian Masyarakat
YPA Astra dan Gilangharjo Luncurkan Eduwisata Pembatik Cilik Pandak
Anak Muda Gandrung Pakai Wastra, Tren Fesyen Semata?
Geliat Perajin Batik di Kawasan Sumbu Filosofi Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Rekan Kecewa Febri Diansyah Bela Putri Sambo, Dianggap Tindakan Gegabah
  2. Ada Raisa hingga Kangen Band di Solo Batik Music Festival, Ini Jadwalnya
  3. 162 Judi Daring Diungkap, Pelaku Dijerat Pasal Pencucian Uang
  4. Dinobatkan sebagai Tokoh Transformasi Digital Kelistrikan, Ini Kata Dirut PLN

Berita Terbaru Lainnya

Peringatan BMKG: Waspada! Ada Siklon Tropis Noru di Pantai Selatan DIY
Sayuran Bawa Jogja Menjadi Kota Terbaik dalam Pembangunan Daerah
Fasilitasi Pencari Kerja, UNY Gelar Career Expo
Tahun Depan, Ini yang Jadi Fokus Kegiatan DPRD Bantul
Pekerja Informal Tertarik Manfaat BPJS Kesehatan
Teken MoU dengan 10 Mitra Lintas Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia, Politeknik LPP Yogyakarta Perkuat Tridarma Perguruan Tinggi
Danang Haru & Bangga Mendengar Cerita Penerima Beasiswa
Kembali Ikuti Penilaian ZI-WBK, Ini yang Dilakukan Kemenag Kulonprogo
Pemkab Bantul Bakal Serahkan 23 Sertifikat Warisan Budaya Tak Benda
Peringkat Pertama Keterbukaan Informasi, Pemkot Jogja Berjanji Tingkatkan Pelayanan