HomeJogjapolitan

Demi Cita-Cita, Oktaviani Terus Melawan Kanker Langka

Oleh:Muhammad Nadhir Attamimi
13 Januari 2020 - 23:12 WIB

Rektor UNY, Sutrisna Wibawa, saat menjenguk Oktaviani di rumahnya, Dusun Ngricik, Desa Wiladeg, Kecamatan Karangmojo, Senin (13/1/2020). - Istimewa/Tim Tenaga Ahli UNY

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Oktaviani, 23, putri seorang petani asal Dusun Ngricik, Desa Wiladeg, Kecamatan Karangmojo, mengidap penyakit langka yakni kanker liposarkoma sejak April 2019. Bahkan, perempuan alumnus Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) ini terus berjuang melawan penyakit yang menyerangnya.

Oktaviani mengaku awalnya dia tidak ingin ada orang yang mengetahui jika dirinya mengindap penyakit langka tersebut. Kanker liposarkoma merupakan kanker yang menyerang jaringan lemak. Kanker ini dapat muncul pada jaringan lemak di seluruh bagian tubuh. Saat sakit dia nekat beraktivitas seperti biasa. Saat bimbingan skripsi dia bahkan nekat nglaju Jogja-Wonosari menggunakan sepeda motor sendiri.

Menjelang sidang pada Oktober 2019, Oktaviani akhirnya menceritakan penyakit yang diderita kepada seorang sahabatnya. "Kata temannya, sudah saatnya orang-orang tahu kondisi Oktaviani. Tidak perlu ada yang ditutup-tutupi," kata sang Ayah, Suwardi, Senin (13/1/2020).

Di tengah perjuangannya untuk menyelesaikan studi, kanker yang diderita Oktaviani semakin parah dan membuatnya lumpuh. Saat wisuda pada November 2019, Oktaviani harus duduk di kursi roda. Namun perjuangannya terbayar lunas. Dia lulus dengan predikat cumlaude dengan IPK 3,54.

Suwardi menuturkan anaknya memiliki semangat belajar yang tinggi. Hal itu terlihat dengan berbagai gelar kejuaraan yang dia peroleh di jenjang SD, SMP, dan SMA. Saat kuliah di UNY, Oktaviani tak membayar sepeserpun karena dia meraih beasiswa bidikmisi. "Alhamdulillah saat kuliah putri saya mendapat beasiswa, gratis dan dapat uang saku karena berprestasi dan kami berasal dari keluarga kurang mampu," ujarnya.

Saat ini, Oktaviani terus melakukan pengobatan secara intensif. Namun, tak semua proses pengobatannya dapat ditanggung JKN-BPJS. Sang ibunda, Sri Haryani berinisiatif menggalang dana untuk pengobatan sang anak di salah satu situs galang dana (kitabisa.com). Penggalangan dana ini viral di kalangan civitas akademica UNY dan telah mengumpulkan Rp47 juta.

Dalam kunjungannya ke Gunungkidul, Senin, Rektor UNY, Sutrisna Wibawa, ikut menyumbang untuk meringankan beban Oktaviani. Sutrisna berharap Oktaviani bisa segera sembuh dan dapat terus belajar seperti yang ia cita-citakan. "Sudah terkumpul Rp50 juta dan tagihan untuk pengobatan kanker Oktaviani sesuai laman tersebut sudah terpenuhi," ujarnya.

Tag: bantuan sosial Editor: Yudhi Kusdiyanto

Artikel Terkait
Pandemi Belum Berakhir, Paguyuban Tionghoa Tebar 18.690 Paket Sembako di Banyumas 5 hours ago
BLT UMKM 2022 untuk PKL hingga Nelayan Segera Cair, Ini Syarat Terbaru 5 days ago
Ini Daftar 5 Bansos Pemerintah yang Akan Diberikan pada 2022 1 week ago
Puluhan Ribu Pelaku Usaha Gunungkidul Dapat Suntikan Dana 3 weeks ago
Catat! Ini Daftar Bansos yang Berlanjut Tahun Depan 3 weeks ago

Berita Pilihan

Ini Penyebab Klithih Menurut Sosiolog UGM Cukai Naik, Rokok Murah Jadi Pilihan Volume Sampah di Pantai Selatan Bantul Diprediksi Naik 15 Persen Disinfektan Udara Buatan Dosen UMY Ini Bisa Hemat Investasi Faskes hingga Ratusan Juta  Sudah 79 Tahun, Mbah Wahidi Masih Kuat Menjual Burger Keliling Sleman
Berita Terbaru
Setahun Terjadi 1.309 Kasus Kekerasan dalam Pacaran 5 hours ago
PKL Malioboro Pindah 26 Januari, Ini Respons Pedagang 9 hours ago
Update Covid-19 DIY 24 Januari 2022: Kasus Positif Tambah 12 9 hours ago
Harga Tanah Sudah Mahal, Penerima Ganti Rugi Tol Jogja Bawen Kesulitan Cari Tanah Pengganti 9 hours ago
Terima Ganti Rugi Rp2,4 Miliar dari Tol Jogja Bawen, Pensiunan Guru Bertekad Kembalikan Tanah Menjadi Tanah 9 hours ago

Terpopuler

Hadiri Jagongan Kalurahan, Kanjeng Yudanegara Diskusi dengan Warga Girikerto Turi KAMPUS JOGJA : Prodi KPI UMY Pertahankan Akreditasi A RUMAH SAKIT JOGJA : ARSSI Wadah Bersatunya RS Swasta FACEBOOK BERUJUNG PENJARA : Pembela Nilai Tuntutan Terlalu Memaksakan Waspada, Ubur-Ubur Kembali Menepi di Pantai Gunungkidul
Wisata Seni dan Budaya Bakal Hadir di Kampung Cokrodirjan Jogja 10 hours ago
Sekolah di Kota Jogja Mulai PTM 100 Persen, Ini Teknisnya 10 hours ago
Sultan Jogja Tegaskan PTM Tetap Jalan Meski Puncak Omicron Datang Akhir Februari 10 hours ago
Harga Rumah Subsidi Jogja Jadi Tantangan, Gunungkidul Paling Realistis 11 hours ago
Sultan Jogja: Tidak Usah Membesar-besarkan Omicron 11 hours ago