HomeJogjapolitan

Milad Ke-53, SD Muhammadiyah Pakel Program Plus Gelar Wayang Kulit

Oleh:Rahmat Jiwandono
22 Januari 2020 - 00:47 WIB

Salah satu kegiatan SD Muhammadiyah Pakel Program Plus (MP3). - Ist/ Dok SD MP3

Harianjogja.com, JOGJA - Puncak peringatan Milad ke-53 SD Muhammadiyah Pakel Program Plus (MP3) dirayakan dengan menggelar pentas wayang kulit dengan dalang kondang Ki Seno Nugroho. Pertunjukan itu akan dilaksanakan di Lapangan Sidokabul, Sorosutan, Kecamatan Umbulharjo, Kota Jogja, pada 26 Januari 2020 pukul 19.00 WIB - 03.00 WIB.

Wayang kulit sengaja dipilih sebagai perayaan puncak Milad ke-53 SD MP3 karena Islam dan budaya lokal bisa hidup berdampingan.

Kepala Sekolah SD MP3, Menik Kamriana mengatakan, selain itu juga untuk mengajak murid-muridnya cinta dan mengerti tentang budaya wayang, khususnya di Jogja. "Tema wayang yang dipilih ialah Menyiapkan Generasi Berkarakter melalui Rasa Asih Terhadap Budaya," jelasnya kepada Harianjogja.com, Selasa (21/1/2020).

Menurut dia, Ki Seno Nugroho bakal memainkan wayang yang bercerita tentang Semar Mbangun Kayangan. Inti dari cerita wayang tersebut adalah membangun kalimat syahadat.

"Karena wayang kulit merupakan media yang menarik bagi kami untuk menceritakan suatu kisah yang Islami," kata dia.

Pagelaran wayang kulit tidak hanya untuk siswa dan wali murid saja, namun masyarakat sekitar juga bisa ikut menontonnya.

Sejarah Sekolah

Menik menjelaskan bahwa SD MP3 sudah ada sejak tahun 1966 silam. Namun demikian, saat itu SD MP3 masih menjadi sekolah filial alias sekolah cabang dari SD Muhammadiyah Karangkajen. Perkembangan sekolah SD MP3 mengalami pasang surut karena berbagai hal.

Ia menyebut, sebenarnya sekolah ini masuk ke zona Umbulharjo, tidak masuk ke wilayah Mergangsan. Pasalnya, setiap sekolah Muhammadiyah menjadi tanggung jawab masing-masing Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM). Sedangkan posisi SD Muhammadiyah Pakel terletak di Umbulharjo.

Oleh karena itu, pada 1998 SD MP3 memutuskan untuk lepas dari sekolah filial SD Muhammadiyah Karangkajen. Berawal dari keinginan PCM Umbulharjo ingin punya sekolah unggulan.

"Kemudian dibentuklah SD MP3, maksud program plus kami adalah implementasi kitab suci Al-Quran diajarkan, dihafalkan, dan dimengerti oleh para murid," ujarnya.

Sejatinya di wilayah Umbulharjo ada SD Muhammadiyah Sukonandi, SD Muhammadiyah Miliran, dan SD Muhammadiyah Pakel pada saat itu. Dari tiga sekolah itu pilihan jatuh kepada SD Muhammadiyah Pakel.

Alasannya karena dari sisi geografis sangat menguntungkan bagi sebuah sekolah yakni jauh dari keramaian, di dekat sekolah ada lapangan, dan adanya sebuah masjid.

Ia menambahkan, pada 1998 jumlah muridnya sekitar 40 sampai 50 siswa saja. Jumlah murid baru stabil sejak delapan tahun lalu, hingga kini SD MP3 punya 18 rombongan belajar (rombel).

Lebih Kreatif

Seorang guru yang sudah 22 tahun mengajar di SD MP3, Purwahid menyatakan jika perbedaan siswa zaman dahulu dengan saat ini ialah muridnya lebih kreatif.

"Anak sekarang kreatif dalam berbagai hal," kata guru kelas 3 itu.

Tag: sekolah Editor: Nina Atmasari

Artikel Terkait
Pertimbangkan Hal Ini Sebelum Pilih Sekolah TK untuk Anak 4 days ago
Nasib Buram SLB Swasta di DIY: Bantuan Dipangkas hingga Kekurangan SDM 1 week ago
Sekolah Rusak, Atap Gedung SD di Gunungkidul Jebol 1 week ago
PTM 100% di Sleman Digelar Pekan Ketiga Januari 2 weeks ago
Pemkab Bantul Ogah Buka Penuh Sekolah Sebelum Ada Kepastian dari Epidemiolog 2 weeks ago

Berita Pilihan

Ini Penyebab Klithih Menurut Sosiolog UGM Cukai Naik, Rokok Murah Jadi Pilihan Volume Sampah di Pantai Selatan Bantul Diprediksi Naik 15 Persen Disinfektan Udara Buatan Dosen UMY Ini Bisa Hemat Investasi Faskes hingga Ratusan Juta  Sudah 79 Tahun, Mbah Wahidi Masih Kuat Menjual Burger Keliling Sleman
Berita Terbaru
Setahun Terjadi 1.309 Kasus Kekerasan dalam Pacaran 6 hours ago
PKL Malioboro Pindah 26 Januari, Ini Respons Pedagang 9 hours ago
Update Covid-19 DIY 24 Januari 2022: Kasus Positif Tambah 12 10 hours ago
Harga Tanah Sudah Mahal, Penerima Ganti Rugi Tol Jogja Bawen Kesulitan Cari Tanah Pengganti 10 hours ago
Terima Ganti Rugi Rp2,4 Miliar dari Tol Jogja Bawen, Pensiunan Guru Bertekad Kembalikan Tanah Menjadi Tanah 10 hours ago

Terpopuler

Hadiri Jagongan Kalurahan, Kanjeng Yudanegara Diskusi dengan Warga Girikerto Turi KAMPUS JOGJA : Prodi KPI UMY Pertahankan Akreditasi A RUMAH SAKIT JOGJA : ARSSI Wadah Bersatunya RS Swasta FACEBOOK BERUJUNG PENJARA : Pembela Nilai Tuntutan Terlalu Memaksakan Waspada, Ubur-Ubur Kembali Menepi di Pantai Gunungkidul
Wisata Seni dan Budaya Bakal Hadir di Kampung Cokrodirjan Jogja 10 hours ago
Sekolah di Kota Jogja Mulai PTM 100 Persen, Ini Teknisnya 11 hours ago
Sultan Jogja Tegaskan PTM Tetap Jalan Meski Puncak Omicron Datang Akhir Februari 11 hours ago
Harga Rumah Subsidi Jogja Jadi Tantangan, Gunungkidul Paling Realistis 11 hours ago
Sultan Jogja: Tidak Usah Membesar-besarkan Omicron 12 hours ago