News

PENEMUAN BAYI: Polsek Ngemplak Serahkan Cantika ke Dinsos Sleman

Penulis: Hafit Yudi Suprobo
Tanggal: 22 Januari 2020 - 18:17 WIB
Ilustrasi bayi. - Reuters

Harianjogja.com, SLEMAN—Bayi perempuan yang ditemukan di pinggir Jalan Tegalsari Raya, Desa Umbulmartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman, Senin (20/1/2020) lalu diserahkan kepada Dinas Sosial (Dinsos) Sleman, Rabu (22/1/2020).

Sekretaris Dinsos Sleman Epiphana Kristiyani menjelaskan bayi yang telah diberi nama Cantika Putri Winingsih oleh Camat dan Kapolsek Ngemplak tersebut sesuai dengan regulasi yang ada akan diserahkan pada Dinsos DIY. Selanjutnya, Dinsos DIY akan menunjuk lembaga untuk merawat bayi tersebut selama proses adopsi. “Camat dan Kapolsek Ngemplak berharap Dinsos menunjuk Balai Rehabilitasi Sosial dan Pengasuhan Anak di Bimomartani, Ngemplak untuk merawat bayi ini sampai diadopsi agar lebih dekat untuk memantau perkembangannya,” ujar Ephipana, Rabu.

Menurutnya, sudah banyak masyarakat yang ingin mengadopsi bayi tersebut. Ia mengatakan jika ada yang berminat untuk mengadopsi bisa menghubungi Dinsos DIY. “Syarat-syarat diantaranya meliputi pemeriksaan kesehatan lengkap, menyerahkan surat permohonan untuk mengadopsi, serta melengkapi administrasi seperti KTP dan KK.

Kepala Puskesmas Ngemplak I Seruni Anggreni Susila menuturkan bahwa bayi yang ditemukan tersebut kemudian dirawat di Puskesmas Ngemplak I. Saat ditemukan kondisi bayi sehat meskipun sedikit hipotermia (kedinginan). Ia memperkirakan usia sang bayi kemungkinan baru beberapa jam saja karena dilihat dari tali pusarnya masih terdapat darah.

Selama dirawat di Puskesmas Ngemplak I, bayi tersebut diakui Seruni tetap mendapatkan nutrisi yang maksimal. “Dokter kami, dokter Nurul dan Kiki kebetulan juga memiliki bayi perempuan dan mereka juga memberikan ASI-nya untuk bayi ini sehingga mendapat nutrisi yang maksimal,” ujar dia.

Kapolsek Ngemplak Kompol Wiwik Haritulasmi menjelaskan bahwa bayi yang diperkirakan berumur tiga hari tersebut saat ditemukan warga setempat dalam keadaan normal dan sehat.

Secara fisik, bayi itu memiliki panjang 46 sentimeter dan berat badan 2,5 kilogram. Bayi malang tersebut saat ditemukan memakai selimut warna merah, putih dan hitam kemudian dimasukan dalam kardus mie instan. Kemudian oleh pelaku, bayi diletakan di pinggir jalan tak jauh dari permukiman warga. “Kasus ini masih dalam proses penanganan kami. Oleh karena itu untuk mengurangi dampak ketidakpahaman masyarakat serta tumbuh kembang anak di masa yang akan datang, akan kami serahkan pada Dinsos Sleman,” ujar dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Berita Terkait

WTP 13 Kali Berturut-turut, Pemkot Jogja Terima Penghargaan dari Kemenkeu RI
Penataan Kawasan Kumuh di Sungai Gajah Wong Dapat Apresiasi Bank Dunia
YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia
Bayi Perempuan Masih Hidup Dibuang di Pematang Sawah Sewon Bantul
Selain Bikin Kulit Cantik dan Sehat, Kenali 5 Manfaat Lain dari Kolagen

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Jenazah Sekeluarga Ditemukan Dicor dalam Septic Tank di Lampung
  2. Dies Natalis ke-60 Fakultas Biologi UKSW Wujudkan Biology for a Better Life
  3. PT Kliring Berjangka Catatkan Barang Resi Gudang Capai Rp1,04 Triliun
  4. Damkar Boyolali Buka Layanan Hotline Laporan Kebakaran, Catat Ini Nomornya!

Berita Terbaru Lainnya

Fasilitas Penggilingan Padi di Karangmojo Mangkrak Bertahun-tahun
Respons Tragedi Kanjuruhan, Mahasiswa Gelar Aksi di Halaman Polda DIY, Ini Tuntutan Mereka
Update Stok Darah PMI DIY Hari Ini 6 Oktober 2022
Awas! Dampak Kebocoran Data Bisa Jadi Teror Muncul Sewaktu-waktu
Moncer di IATC 2022, Pemkab Gunungkidul Janjikan Penghargaan untuk Veda
Jadwal KRL Jogja-Solo Kamis 6 Oktober 2022

Jadwal KRL Jogja-Solo Kamis 6 Oktober 2022

Jogjapolitan | 5 hours ago
Prakiraan Cuaca DIY: Berpotensi Hujan, Awas Angin Kencang dan Petir!
Rekrutmen P3K di Gunungkidul Menunggu Instruksi Resmi
Kenalkan Potensi Wisata Sleman Barat, Tour de Merapi 2022 Kembali Digelar
10 Stand Kuliner Ikut Meriahkan Sekati Ing Mall di Lippo Plaza