HomeJogjapolitan

Ikut Memicu Kemacetan, Pedagang di Tepi Jalan Colombo Akan Dipindah

Oleh:Hafit Yudi Suprobo
24 Januari 2020 - 20:47 WIB

Ilustrasi. - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi

Harianjogja.com, SLEMAN--Dinas Perhubungan Kabupaten Sleman bakal mempertegas garis biku-biku berwarna kuning di sekitar Simpang Lima Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) usai diaktifkannya alat pemberi isyarat lalu lintas (APILL), Selasa lalu (22/1/2020). Pasalnya, kemacetan yang terjadi selama ini disinyalir karena adanya parkir liar dan kehadiran pedagang kaki lima.

Kepala Bidang Lalu Lintas Dishub Sleman Marjanto mengatakan jika penyebab kemacetan di simpang lima UNY juga disebabkan pada permasalahan parkir. Banyaknya kendaraan yang parkir di dekat simpang lima UNY disinyalir menyempitkan ukuran jalan.

Dishub Sleman, lanjut Marjanto, akan menegaskan kembali fungsi garis biku-biku di jalan sekitar simpang lima UNY. Seperti di jalan Colombo dari arah barat di depan GOR UNY dan di depan toko Modern tidak jauh dari simpang lima UNY.

Marjanto tidak menampik jika rambu larangan parkir yang berada di lantai jalan itu sudah banyak yang pudar. "Memang sudah agak pudar, nanti secepatnya akan kami cat kembali," ujar Marjanto, Jumat (24/1/2020).

Dishub Sleman juga mendorong kesadaran masyarakat dalam tertib berlalulintas. Ia berharap agar pengendara yang berada di simpang tersebut bisa mematuhi rambu lalu lintas termasuk arahan dari lampu APILL. Walaupun, tidak adanya kehadiran petugas pengendara juga diharapkan mematuhi rambu lalu lintas.

"Arahan dari lampu APILL dan rambu larangan parkir dan berdagang di sepanjang jalan itu sudah sepatutnya untuk dipatuhi. Hal itu agar tidak kemudian terjadi kemacetan panjang dan kecelakaan di simpang tersebut," tambahnya.

Tidak hanya garis biku-biku berwarna kuning, Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Sleman juga sudah berkoordinasi dengan Satpol PP Sleman untuk  memindahkan pedagang di pinggir jalan depan GOR UNY atau di sebelah kiri jalan Colombo dari arah barat UGM.

"Kehadiran pedagang yang berada di sepanjang jalan dekat simpang lima UNY memang cukup menjadi kendala. Pasalnya adanya pedagang bahkan membawa mobil yang menjual buah-buahan dan itu kerap menganggu arus lalu lintas, khususnya bagi kendaraan yang menuju ke arah timur, nanti pedagang yang ada disitu pasti akan ditertibakan," tuturnya.

Kepala Dinas Perhubungan Sleman, Mardiana mengatakan pemasangan APILL di simpang lima UNY ini diharapkan akan mengurangi angka kecelakaan dan kemacetan. Walaupun Dishub juga akan melakukan pengawasan secara periodik ke simpang lima UNY.

"Pengendara masih banyak yang berhenti di depan garis stop line. Kita akan terus sambangi simpang lima UNY karena pengendara belum terbiasa," tutupnya.

Tag: lalu lintas Editor: Nina Atmasari

Artikel Terkait
Polisi: Pelanggar Lalu Lintas Paling Banyak Ditemukan di Jawa Tengah 1 week ago
Putar Balik Arah yang Aman dan Terhindar dari Masalah 2 weeks ago
Antisipasi Macet Tahun Baru, Polres Magelang Siapkan Rekayasa Lalu Lintas 3 weeks ago
Peningkatan Kendaraan Hanya 15%, Ganjil Genap di Kulonprogo Urung Diterapkan 3 weeks ago

Berita Pilihan

Ini Penyebab Klithih Menurut Sosiolog UGM Cukai Naik, Rokok Murah Jadi Pilihan Volume Sampah di Pantai Selatan Bantul Diprediksi Naik 15 Persen Disinfektan Udara Buatan Dosen UMY Ini Bisa Hemat Investasi Faskes hingga Ratusan Juta  Sudah 79 Tahun, Mbah Wahidi Masih Kuat Menjual Burger Keliling Sleman
Berita Terbaru
Setahun Terjadi 1.309 Kasus Kekerasan dalam Pacaran 6 hours ago
PKL Malioboro Pindah 26 Januari, Ini Respons Pedagang 10 hours ago
Update Covid-19 DIY 24 Januari 2022: Kasus Positif Tambah 12 10 hours ago
Harga Tanah Sudah Mahal, Penerima Ganti Rugi Tol Jogja Bawen Kesulitan Cari Tanah Pengganti 10 hours ago
Terima Ganti Rugi Rp2,4 Miliar dari Tol Jogja Bawen, Pensiunan Guru Bertekad Kembalikan Tanah Menjadi Tanah 10 hours ago

Terpopuler

Hadiri Jagongan Kalurahan, Kanjeng Yudanegara Diskusi dengan Warga Girikerto Turi KAMPUS JOGJA : Prodi KPI UMY Pertahankan Akreditasi A RUMAH SAKIT JOGJA : ARSSI Wadah Bersatunya RS Swasta FACEBOOK BERUJUNG PENJARA : Pembela Nilai Tuntutan Terlalu Memaksakan Waspada, Ubur-Ubur Kembali Menepi di Pantai Gunungkidul
Wisata Seni dan Budaya Bakal Hadir di Kampung Cokrodirjan Jogja 11 hours ago
Sekolah di Kota Jogja Mulai PTM 100 Persen, Ini Teknisnya 11 hours ago
Sultan Jogja Tegaskan PTM Tetap Jalan Meski Puncak Omicron Datang Akhir Februari 11 hours ago
Harga Rumah Subsidi Jogja Jadi Tantangan, Gunungkidul Paling Realistis 12 hours ago
Sultan Jogja: Tidak Usah Membesar-besarkan Omicron 12 hours ago