News

Transformasi Informasi Lewat Srawung Kariyo Bakul

Penulis: Jumali
Tanggal: 07 Desember 2021 - 07:37 WIB
Diskusi Srawung Kariyo Bakuldi Hboutique Hotel, Senin (6/12/2021). - Harian Jogja/Jumali

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) DIY menggelar diskusi Srawung Kariyo Bakul di Hboutique Hotel yang disiarkan secara daring melalui laman Youtube Disperindag DIY, Senin (6/12/2021).

Dalam diskusi yang bekerja sama dengan Harian Jogja tersebut ada dua tema yang dibahas yakni Pemanfaatan Limbah Kayu untuk Meningkatkan Nilai Tambah Produk dan Mengurangi Pencemaran Limbah serta Meningkatkan Nilai Tambah Produk Olahan Bambu dengan Teknik Laminasi.

Pada diskusi Pemanfaatan Limbah Kayu untuk Meningkatkan Nilai Tambah Produk dan Mengurangi Pencemaran Limbah dihadirkan tiga narasumber berbeda, yakni penyuluh Perindag DIY Riza Arfani, dosen ISI Yogyakarta Sumino, dan pelaku usaha industri kecil menengah (IKM) Puswanto.

Penyuluh Perindag DIY Riza Arfani mengatakan sejauh ini jawatannya terus mendampingi IKM terkait dengan pemanfaatan limbah kayu untuk meningkatkan nilai tambah sekaligus mengurangi pencemaran limbah.

Namun, ada keterbatasan sumber daya manusia yang membuat jawatannya tidak bisa berkelanjutan dalam pendampingan. Padahal keberadaan IKM cukup banyak di DIY dan berpotensi untuk meningkatkan nilai tambah.

"Namun, setidaknya kami telah berusaha. Kami harus terus berbagi kepada teman-teman IKM terkait dengan hal ini. Tujuannya, semua bisa merasakan," katanya.

Riza berharap agar para IKM bisa berkoordinasi dengan jawatannya. Dengan harapan, nantinya para IKM bisa mendapatkan transformasi pengetahuan dan pelatihan terkait meningkatkan nilai tambah sekaligus mengurangi pencemaran limbah kayu. "Kepada teman-teman kami minta sering ke Dinas [Disperindag DIY]. Dan bisa komunikasi dengan penyuluh dinas. Bisa bicara soal IT ataupun produksi juga," jelasnya.

Sementara Dosen ISI Yogyakarta dan praktisi kriya seni, Sumino, mengatakan meskipun limbah kayu, namun hal itu memberikan nilai lebih.  "Agar memiliki nilai lebih, maka perlu desain yang menyesuaikan dengan kebutuhan pasar. Dan, dari dinas baru akhir ini telah bekerja sama dengan kami mengover untuk masalah pengemasan ke IKM," jelasnya.

Pelaku IKM  Puswanto, mengatakan sejatinya telah lama memanfaatkan limbah kayu menjadi bernilai tinggi. Hal ini diperlihatkan dengan produksi produk meja makan dan kursi tamu serta gagang pintu.

"Kami juga berterima kasih karena ada pelatihan dari Dinas untuk pemanfaatan limbah kayu. Sejauh ini, kami melihat pelatihan tersebut berfungsi dan bermanfaat sekali bagi kami," ucap Puswanto.

Sementara, diskusi Meningkatkan Nilai Tambah Produk Olahan Bambu dengan Teknik Laminasi, dihadiri oleh Wakil Ketua DPRD DIY RB Dwi Wahyu B, dosen ISI Yogyakarta Febian Wisnu Adi dan Taryono, pelaku IKM bambu.

Dalam diskusi yang digelar siang hari tersebut, Taryono mengaku sejauh ini pelatihan dan pendampingan dari Disperindag DIY telah dilakukan. Begitu juga dengan upaya pendampingan untuk pemasaran produksi juga telah dilakukan.

"Hanya saja, produksi sejauh ini masih sebatas standardisasi lokal. Begitu juga dengan inovasi desain, untuk itu ke depan perlu adanya upaya agar produk ini bisa diterima di pasar nasional maupun internasional," jelasnya.

Wakil Ketua DPRD DIY RB Dwi Wahyu B menyatakan sejauh ini DPRD DIY terus mendorong IKM untuk bisa memasarkan produknya ke kancah nasional maupun internasional. Selain pelatihan, pendampingan untuk pemasaran, perlu adanya legalitas produk yang dipasarkan. 

 

Berita Terkait

WTP 13 Kali Berturut-turut, Pemkot Jogja Terima Penghargaan dari Kemenkeu RI
Penataan Kawasan Kumuh di Sungai Gajah Wong Dapat Apresiasi Bank Dunia
Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele
YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia
Pendataan Ulang UKM Jogja Libatkan Karang Taruna
Ide Usaha Sampingan yang Hasilkan Cuan di Bulan Ramadan
Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Buka Usaha Cuci Motor
UKM di Sleman Diharapkan Segera Bangkit

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Rekan Kecewa Febri Diansyah Bela Putri Sambo, Dianggap Tindakan Gegabah
  2. Ada Raisa hingga Kangen Band di Solo Batik Music Festival, Ini Jadwalnya
  3. 162 Judi Daring Diungkap, Pelaku Dijerat Pasal Pencucian Uang
  4. Dinobatkan sebagai Tokoh Transformasi Digital Kelistrikan, Ini Kata Dirut PLN

Berita Terbaru Lainnya

Peringatan BMKG: Waspada! Ada Siklon Tropis Noru di Pantai Selatan DIY
Sayuran Bawa Jogja Menjadi Kota Terbaik dalam Pembangunan Daerah
Fasilitasi Pencari Kerja, UNY Gelar Career Expo
Tahun Depan, Ini yang Jadi Fokus Kegiatan DPRD Bantul
Pekerja Informal Tertarik Manfaat BPJS Kesehatan
Teken MoU dengan 10 Mitra Lintas Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia, Politeknik LPP Yogyakarta Perkuat Tridarma Perguruan Tinggi
Danang Haru & Bangga Mendengar Cerita Penerima Beasiswa
Kembali Ikuti Penilaian ZI-WBK, Ini yang Dilakukan Kemenag Kulonprogo
Pemkab Bantul Bakal Serahkan 23 Sertifikat Warisan Budaya Tak Benda
Peringkat Pertama Keterbukaan Informasi, Pemkot Jogja Berjanji Tingkatkan Pelayanan