News

Sultan HB X Larang Kegiatan Perayaan Malam Pergantian Tahun

Penulis: Jumali
Tanggal: 22 Desember 2021 - 11:27 WIB
Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X (tengah) didampingi Wakil Gubernur DIY Sri Paduka Paku Alam X dan Asisten Sekretariat Daerah (Setda) DIY Bidang Pemerintahan dan Administrasi Umum Pemda DIY Sumadi, saat menyampaikan Sapa Aruh di di Bangsal Kepatihan, Kepatihan, Kota Jogja, Rabu (22/12). - Harian Jogja/Jumali

Harianjogja.com, JOGJA - Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X melarang kegiatan perayaan pergantian malam tahun baru 2022.

Hal ini dilakukan karena masih Pandemi Covid-10 dan demi keselamatan serta kemaslahatan bersama.

"Saya melarang adanya pawai dan arak-arakan tahun baru serta acara Old and New Year, baik terbuka maupun tertutup, karena akan berpotensi menimbulkan kerumunan," kata Sultan dalam Sapa Aruh di Bangsal Kepatihan, Kepatihan, Kota Jogja, Rabu (22/12).

Raja Ngayogyakarta Hadiningrat ini menegaskan, meski pemerintah pusat telah membatalkan PPKM level 3, masyarakat dan wisatawan harus terus menerapkan protokol kesehatan.

"Sudah menjadi adatnya, bahwa di momentum akhir tahun, Yogyakarta dikunjungi oleh saudara-saudara kita dari berbagai wilayah di Indonesia. Untuk itulah, saya mengimbau seluruh warga Daerah Istimewa Yogyakarta untuk tetap patuh menegakan protokol kesehatan," harap Sultan.

Pada kesempatan tersebut, Sultan juga meminta kepada Satgas Covid-19 di tingkat RT maupun RW atau dukuh untuk terus mengawasi titik-titik wisata dan juga titik lokasi keramaian masyarakat menjelang libur nataru.

" Aktifkan kembali koordinasi dengan selter dan fasilitas kesehatan setempat sebagai langkah preventif," imbuh Sultan.

Sultan juga berpesan kepada para pelaku wisata seperti travel agent untuk menjadi teladan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan selama beraktivitas di DIY terutama di kawasan-kawasan wisata.

"Pun demikian kepada pelaku wisata, travel agent dan seluruh jasa pendukungnya, agar menjadi teladan terdepan dalam menavigasi dan mentaati ketentuan yang berlaku," kata Sultan.

Minta Pemkot Atur Wisatawan di Kawasan Malioboro

Sementara terkait dengan kawasan Malioboro yang kemungkinan akan dijejali wisatawan saat libur Natal dan Tahun Baru 2022, Sultan menyatakan tidak akan menutup. Sultan justru meminta kepada Pemkot Jogja mengatur terkait pengawasan dan penerapan protokol kesehatan di kawasan tersebut.

"Malioboro itu beban [pengawasan]. Kalau siang [wisatawan] mungkin bisa dibagi ke kabupaten dan kota. Kalau malam, semua [wisatawan] ya, ambruknya di Malioboro. Tinggal, nanti kota [Pemkot Jogja], bagaimana memaintance Malioboro," ucap Sultan.

Berita Terkait

Sultan Minta Pengunjung Malioboro Bijak Terkait Lepas Masker
2 April: Selamat Ulang Tahun Sri Sultan HB X
Mengenal Beras yang Menjadi Langganan Keluarga Besar Sultan Jogja
Melenceng dari Jadwal, Serangan Umum 1 Maret Sedianya Dilancarkan pada 28 Februari

Berita Lainnya

  1. Dorong Kreativitas Mahasiswa, ITS Surabaya Tumbuhkan Semangat Kompetisi
  2. Balik ke Persis Solo, Ikhwan Ciptady Rindu Bermain di Stadion Manahan
  3. Tak Hanya Jateng, Semarang Juga Termasuk Kota Terpanas di Indonesia
  4. Heboh Kisah KKN di Rumah Kosong Klaten, Mana Lokasinya?

Berita Terbaru Lainnya

Disindir PDIP, Golkar DIY: Koalisi Indonesia Bersatu Tak Ganggu Jokowi
Ini Harapan Warga UGM pada Rektor Baru

Ini Harapan Warga UGM pada Rektor Baru

Jogjapolitan | 26 minutes ago
Duet Ganjar-Perkasa Dinilai Capres Paling Ideal

Duet Ganjar-Perkasa Dinilai Capres Paling Ideal

Jogjapolitan | 46 minutes ago
Akhir Pekan, Bagaimana Kondisi Cuaca Jogja?
Resmi Pimpin UGM sampai 2027, Ini Profil Ova Emilia
REKTOR BARU UGM: Setelah 55 Tahun, UGM Kembali Dipimpin Dokter
PLN Jogja Lakukan Pekerjaan Tanpa Padam

PLN Jogja Lakukan Pekerjaan Tanpa Padam

Jogjapolitan | 10 hours ago
Pesan Sultan untuk Penjabat Wali Kota & Bupati Kulonprogo
Turun, Segini Harga Minyak Goreng Curah di Kota Jogja
Terpilih Jadi Rektor UGM, Ova: Jadi Dokter, Saya Tak Sekadar Mengobati