News

2 Siswa SMA Negeri di Jogja Positif Covid-19, Sekolah Tatap Muka Dievaluasi

Penulis: Sunartono
Tanggal: 26 Januari 2022 - 15:57 WIB
Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara Aji. - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Harianjogja.com, JOGJA--Sebanyak dua siswa dari salah satu SMAN di Kota Jogja terkonfirmasi positif Covid-19. Pemda DIY akan mengevaluasi pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) 100% jika kasus terus merangkak naik.

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji menjelaskan ditemukan dua siswa positif Covid-19 di SMAN 8 Kota Jogja. Tracing telah dilakukan kepada semua siswa dan guru di sekolah tersebut. "Dua kasus positif ini dari kalangan siswa semua, sudah dilakukan tracing," katanya di DPRD DIY, Rabu (26/1/2022).

Kepala Disdikpora DIY Didik Wardaya menyatakan terungkapnya kasus Covid-19 di SMAN 8 Jogja berawal dari salah satu siswa kelas XII yang tidak masuk karena sakit, setelah dilakukan swab hasilnya positif. Petugas kemudian melakukan pemeriksaan terhadap semua siswa dan guru dengan jumlah lebih dari 200 orang, hasilnya ada satu siswa dari kelas X yang positif.

BACA JUGA: Beda dengan Klithih, Begini Cara Bertarung Geng di Jogja Zaman Dahulu

Sedangkan ratusan lainnya baik siswa maupun guru hasil swabnya negatif Covid-19. Kondisi dua siswa tersebut sudah dalam keadaan sehat.

"Semua sudah kami tracing dan dua siswa itu yang positif. Sementara dua kelas itu yang ditutup [tidak menggelar PTM] selama lima hari. Kalau kelas lain hasil skrining tidak ada masalah, negatif semua," katanya.

Didik mengatakan akan segera melakukan evaluasi terkait adanya temuan kasus tersebut. Pemantauan penerapan prokes juga terus dilakukan oleh tim Disdikpora ke sekolah-sekolah. Sampai saat ini memang PTM SMA/SMK masih digelar 100%. "Tetapi kami akan evaluasi," ucapnya.

Baskara Aji mengatakan kasus Covid-19 selama dua hari terakhir mengalami peningkatan yang dimungkinkan akibat kerumunan. Oleh karena itu Aji meminta kepada masyarakat agar tidak membuat aktivitas yang menimbulkan kerumunan. Selain itu meminta kepada kabupaten dan kota melakukan evaluasi terhadap PTM 100%.

"Sekolah di kabupaten dan kota maupun Disdikpora DIYuntuk mengevaluasi dan melakukan beberapa penyesuaian karena kasus meningkat. Kalau perlu jangan full dulu [PTM-nya]," katanya.

Ia mengingatkan ditemukannya empat probabilitas omicron diharapkan menjadi perhatian bersama agar warga meningkatkan kewaspadaan. "Adanya probable omicron ini kami minta semua pihak waspada," ujarnya.

Berita Terkait

Transisi Menuju Endemi, Bupati Kulonprogo Fokus Genjot Vaksinasi
Update Covid-19 Indonesia 25 Mei 2022: Kasus Positif 315, Sembuh 232, Meninggal 5 Orang
Syukurlah! Penghuni Selter di Kota Jogja Nol, Vaksin Booster Capai 80 Persen
DIY Sentuh Nol Kasus Covid-19, Sultan Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Ini Keistimewaan Stasiun Palur Yang Akan Dilewati KRL Solo-Jogja
  2. Sumbar Setop Sementara Ekspor Rendang, Ini Penyebabnya
  3. Mobil Tertabrak KA di Prambanan, Sopir dan Penumpang Lolos dari Maut
  4. Peduli Warga Terdampak Banjir Rob, AHASS Jateng Gelar Servis Gratis

Berita Terbaru Lainnya

WISATA JOGJA: Pembukaan Pasar Beringharjo Malam Hari Diperpanjang
Buya Syafii 3 Kali Serangan Jantung, Begini Kondisinya Sebelum Meninggal
Kisah Buya Syafii, Romo Santo: Sudah Terbaring Lemah Masih Ucapkan Selamat Natal
PPDB SMA/SMK DIY: Tempat Tinggal Radius 300 Meter dari Sekolah Otomatis Lolos
Buya Syafii Berpulang, Ganjar Langsung Datangi Masjid Gedhe Kauman Jogja
 Bukan di TMP, Buya Syafii Maarif Lebih Memilih Dimakamkan di Makam Muhammadiyah
Mari Bersama-sama Bijak dalam Mengelola Sampah
Dilema Penggunaan Gadget di Sekolah, Begini Sikap Disdikpora Kulonprogo
Buya Syafii Maarif Wafat, Sultan: Jogja Kehilangan Sosok Teladan
Perempuan Pulang Mengaji Jadi Korban Begal Payudara di Jogja