News

Kasus Covid-19 Melonjak Lagi, Bagaimana Nasib PTM 100 Persen di Sleman?

Penulis: Abdul Hamied Razak
Tanggal: 26 Januari 2022 - 20:27 WIB
Ilustrasi. - ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho

Harianjogja.com, SLEMAN- Kenaikan kasus Covid-19 di Sleman dalam beberapa hari terakhir bisa berdampak pada pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) dengan kapasitas 100%. Pemkab pun menyiapkan langkah jika kasus positif Covid-19 di Sleman terus mengalami kenaikan.

Sekda Sleman Harda Kiswaya mengatakan Pemkab menyiapkan beberapa alternatif kebijakan pelaksanaan PTM 100% jika kasus positif Covid-19 terus merebak. Hanya saja, katanya, Pemkab masih menunggu perkembangan kasusnya. "Tentu kami siapkan langkah-langkah antisipatif untuk menentukan kebijakan PTM 100 persen. Kebijakan yang tidak melanggar aturan Pemerintah Pusat maupun Pemda DIY," katanya, Rabu (26/1/2022).

Dijelaskan Harda, pelaksanaan PTM 100% dilaksanakan di Sleman berdasarkan SKB tiga menteri dan Peraturan Gubernur DIY. Dengan demikian, lanjutnya, kegiatan tersebut nantinya akan menyesuaikan dengan aturan yang dibuat agar tidak bertentangan dengan aturan yang ada.

BACA JUGA: Bulan Depan, Warga Temanggal Purwomartani Terima Ganti Rugi Tol Jogja Solo Rp120 Miliar

"Tetapi kami sudah siapkan skenario alternatif jika kasus Covid-19 mengalami peningkatan. Misalnya pelaksanaan PTM 100% di sekolah dibagi dalam dua shif. Jadi kapasitasnya 50%. Sebagian masuk pagi, sebagian siang seperti pelaksanaan PTM terbatas. Jadi tetap 100%," katanya.

Meskipun sudah menyiapkan skenario tersebut, Harda berharap, kasus Covid-19 di Sleman tetap terkendali dan tidak terus mengalami penambahan. Caranya, Pemkab akan terus mengingatkan agar masyarakat menerapkan protokol kesehatan (prokes) yang ketat. "Kegiatan vaksinasi akan terus kami gencarkan. Terutama kepada kelompok yang rentan terpapar Covid-19. Yang belum vaksin, kami minta segeralah untuk divaksin," katanya.

Kepala Dinas Pendidikan Sleman, Ery Widaryana menjelaskan pelaksanaan PTM 100% dimulai sejak 17 Januari lalu. Pelaksanaan PTM 100% di sekolah-sekolah diatur berdasarkan SKB Tiga Mentri dan harus sesuai standar operasional prosedur (SOP) yang sudah disepakati.

"Waktu istirahat hanya sekali dan diatur. SOP harus dijalankan ketat. Kami sudah membuat panduannya dan meminta sekolah berkoordinasi dengan Satgas Covid-19 kapanewon dan kalurahan," kata dia.

Disdik Sleman sudah mengingatkan sekolah untuk tetap menerapkan protokol kesehatan yang lebih ketat selama PTM 100% berlangsung. Baik prokes 5 M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan) maupun 3T (testing, tracing, treatment).

"Kami juga meminta sekolah memaksimalkan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 baik bagi pendidik, tenaga kependidikan maupun peserta didik," kata Ery.

Berita Terkait

Transisi Menuju Endemi, Bupati Kulonprogo Fokus Genjot Vaksinasi
Update Covid-19 Indonesia 25 Mei 2022: Kasus Positif 315, Sembuh 232, Meninggal 5 Orang
Syukurlah! Penghuni Selter di Kota Jogja Nol, Vaksin Booster Capai 80 Persen
DIY Sentuh Nol Kasus Covid-19, Sultan Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Perkosa 2 Tamu Hajatan Manten di Lapangan, 2 Pria Ditangkap
  2. Survei Ini Sebut Rakyat Puas Kinerja Ekonomi, Airlangga Capres Teratas
  3. P2P Lending Jadi Peluang Bisnis Industri Asuransi
  4. Presiden Jokowi Beri Penghormatan Terakhir untuk Syafii Maarif

Berita Terbaru Lainnya

Kesederhanaan Buya Syafii: Ketika Diundang Tak Mau Dijemput & Jalan Sendiri
Duka Mendalam, Warga Perumahan Nogotirto Sleman Salat Gaib untuk Buya Syafii
Wamenkumham Tinjau Kesiapan Kanwil Kemenkumham DIY untuk Raih Predikat Birokrasi Bersih
WISATA JOGJA: Pembukaan Pasar Beringharjo Malam Hari Diperpanjang
Buya Syafii 3 Kali Serangan Jantung, Begini Kondisinya Sebelum Meninggal
Kisah Buya Syafii, Romo Santo: Sudah Terbaring Lemah Masih Ucapkan Selamat Natal
PPDB SMA/SMK DIY: Tempat Tinggal Radius 300 Meter dari Sekolah Otomatis Lolos
Buya Syafii Berpulang, Ganjar Langsung Datangi Masjid Gedhe Kauman Jogja
 Bukan di TMP, Buya Syafii Maarif Lebih Memilih Dimakamkan di Makam Muhammadiyah
Mari Bersama-sama Bijak dalam Mengelola Sampah