News

Rumah Warga Gunungkidul Disewa Rp17 Juta untuk Syuting KKN Desa Penari

Penulis: Triyo Handoko
Tanggal: 18 Mei 2022 - 13:07 WIB
Ngatimin di depan rumahnya yang dijadikan lokasi syuting KKN di Desa Penari, Rabu (18/5/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Salah satu lokasi syuting film KKN di Desa Penari berada di Ngluweng, Kalurahan Ngleri, Kapanewon Playen, Gunungkidul. Berkat jadi lokasi film yang sedang booming tersebut, warga Ngluweng ikut kecipratan pundi-pundi rupiah hingga belasan juta.

Dukuh Ngluweng Isti Rahayu menyebut warganya banyak yang mendapat rezeki tambahan berupa penyewaan tempat, kru film dadakan, dan jadi pemain figuran dalam film. “Salah satu rumah warga kami yang paling tinggi disewa Rp17 juta hanya untuk syuting sekitar sebulan,” kata Isti, Rabu (18/5/2022).

Untuk kru film dadakan, Isti menyebut, warganya dapat honor Rp2 juta. “Kalau jadi crew dadakan kemarin bantu-bantu jaga peralatan syuting,” katanya. Sementara untuk jadi pemain figuran, Isti tidak mengetahui berapa honornya.

“Sekitar 20 warga Ngluweng jadi figuran, ada yang jadi hantu-hantu di bagian hutan-hutan itu, sama warga desa biasa,” ujar Isti. Sebelumnya Isti tak menyangka film yang diambil gambarnya di kalurahannya tersebut bakal diminati jutaan penonton.

Baca juga: Mirip Lokasi KKN di Desa Penari, Ini 4 Desa Mistis di Jawa

Ngatimin, 52, warga Ngluweng yang rumahnya dijadikan lokasi syuting menyebut mendapat Rp2,5 juta untuk sewa selama tiga hari. “Waktu itu kebetulan tidak banyak aktivitas di rumah jadi bisa digunakan syuting,” katanya.

Selain rumahnya, bapaknya yaitu Sutomo juga jadi pemain figuran. “Kalau ada simbah-simbah sepuh sedang mengupas jagung itu bapak saya,” ujarnya sambil mengenang bapaknya yang sudah meninggal awal tahun ini.

Ngatimin menyebut honor jadi pemain figuran di film KKN Desa Penari sebesar Rp500.000. “Uang segitu cuma diminta duduk sambil ngelupas jagung dan mengikuti perunjuk sutradara ya lumayan banget,” ujarnya.

Selain rumah Ngatimin, Ngadinah juga kecipratan pundi-pundi dari penyewaan rumah untuk lokasi syuting. “Kalau di film bagian ada ular besar di halaman rumah itu ya di sini [halaman rumah Ngadinah],” katanya.

Berbeda dengan rumah Ngatimin, rumah Ngadinah digunakan selama seminggu. “Seminggu itu disewa harganya Rp4 juta, itu yang menentukan harga juga dari pihak sananya,” tandasnya.

Berita Terkait

Bocoran Menarik Film Keramat 2 dari Sang Sutradara
Viu Akan Adaptasi Novel Bidadari Bermata Bening Karya Habiburahman El Shirazy jadi Film
Tahukah Kamu? Ini Film Pertama Indonesia dari Adaptasi Novel
FROZZ Ajak 100 Anak Yatim Piatu Nobar Satria Dewa Gatotkaca

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Pegawai Terminal Solo Dipecat Gegara Pungli, Gibran: Ora Usah Alesan!
  2. Mau Coba Kebab Buatan Napi Gembong Narkoba Asal India? Silakan ke Sini
  3. Cerita Ayah Remaja Wonogiri yang Hilang Setahun & Kini Hamil 5 Bulan
  4. Pemuda Jombang Tertabrak Truk di Karanganyar Mau ke Wonogiri, Ada Apa?

Berita Terbaru Lainnya

PPDB Telah Usai, Gunungkidul Tetap Terima Siswa Baru
Update Stok Darah di DIY Akhir Juni 2022

Update Stok Darah di DIY Akhir Juni 2022

Jogjapolitan | 2 hours ago
Akhir Juni, Cek Jadwal KRL Jogja-Solo

Akhir Juni, Cek Jadwal KRL Jogja-Solo

Jogjapolitan | 2 hours ago
Mengakhiri Juni 2022, Bagaimana Cuaca DIY Hari Ini?
DIY Sukses Tekan Angka Stunting

DIY Sukses Tekan Angka Stunting

Jogjapolitan | 5 hours ago
149 Seniman Meriahkan Jogja Violin Festival 2022
Ada Tembang Cinta dan Ingkar Janji dalam Macapat Senja Malioboro
Kasus Covid-19 Diperkirakan Naik di Juli, Bagaimana Nasib Event Wisata di DIY?
Ruwatan Massal Murwokolo Kembali Digelar di Bantul, Catat Tanggal dan Lokasinya!
SPBU di Jogja Mengaku Bakal Kerepotan Menggunakan My Pertamina