News

Kenali 7 Tanda Diabetes di Kaki, Salah Satunya Kapalan

Penulis: Mia Chitra Dinisari
Tanggal: 16 Agustus 2022 - 11:57 WIB
Ilustrasi pasien mengecek gejala diabetes - Freepik

Harianjogja.com, JAKARTA - Banyak masyarakat Indonesia yang menderita penyakit diabetes. Diabetes adalah penyakit yang terjadi ketika pankreas tidak dapat memproduksi insulin yang cukup atau ketika tubuh tidak dapat secara efektif memanfaatkan insulin yang dihasilkannya.

Berbagai jenis diabetes dapat memengaruhi tubuh termasuk diabetes tipe 1, tipe 2, pradiabetes, dan diabetes gestasional. 

Meski begitu, diabetes juga dapat menyebabkan dua jenis masalah pada kaki yaitu neuropati diabetik dan penyakit pembuluh darah perifer.

Pada neuropati diabetik, diabetes yang tidak terkontrol dapat mempengaruhi dan merusak saraf Anda, sedangkan penyakit pembuluh darah perifer juga mempengaruhi aliran darah, sehingga menimbulkan beberapa gejala yang timbul pada kaki itu sendiri.

Beberapa gejala diabetes yang perlu diperhatikan pada kaki adalah sebagai berikut:

1. Nyeri, kesemutan dan mati rasa pada tungkai dan kaki

Neuropati diabetik adalah jenis kerusakan saraf yang dapat terjadi pada penderita diabetes. Menurut Mayo Clinic, neuropati diabetik paling sering merusak saraf di kaki dan kaki, itulah sebabnya gejalanya meliputi rasa sakit dan mati rasa di kaki, kaki, dan tangan.

Selain itu, dapat menyebabkan masalah pada sistem pencernaan, saluran kemih, pembuluh darah dan jantung. Sementara beberapa orang hanya menderita gejala ringan, ada orang yang gejalanya bisa sangat menyakitkan dan melemahkan.

2. Ulkus kaki

Umumnya, ulkus kaki ditandai dengan pecahnya kulit atau luka yang dalam.

Ulkus kaki diabetik adalah luka terbuka yang umum terjadi pada sekitar 15 persen pasien diabetes, dan terutama ditemukan di bagian bawah kaki. Dalam kasus ringan, borok kaki dapat menyebabkan kulit mengelupas, namun pada kasus yang parah, dapat menyebabkan amputasi. Menurut para ahli, kuncinya adalah mengurangi risiko diabetes sejak dini.

3. Kaki atlet

Kerusakan saraf akibat diabetes juga dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena komplikasi kaki termasuk kaki atlet.

Kaki atlet adalah infeksi jamur yang menyebabkan gatal, kemerahan, dan pecah-pecah. Ini dapat mempengaruhi satu atau kedua kaki dan kemungkinan akan memerlukan obat yang menghilangkan jamur yang menyebabkan infeksi.

4. Kapalan

Diabetes juga dapat menyebabkan jagung dan kapalan.

Sementara jagung adalah penumpukan kulit keras di dekat area tulang jari kaki atau di antara jari kaki, kapalan adalah penumpukan kulit keras di bagian bawah kaki, menurut WebMD.

Kapalan biasanya disebabkan oleh sepatu yang tidak pas atau masalah kulit, sedangkan kapalan adalah hasil dari tekanan dari sepatu yang bergesekan dengan jari-jari kaki atau menyebabkan gesekan di antara jari-jari kaki.

5. Infeksi jamur pada kuku

Orang dengan diabetes juga memiliki peningkatan risiko infeksi jamur yang disebut onikomikosis, yang biasanya mempengaruhi kuku kaki. Hal ini menyebabkan kuku berubah warna (coklat kekuningan atau buram), tebal, dan rapuh. Sementara dalam beberapa kasus kuku dapat memisahkan diri dari kuku lain, dalam kasus lain, kuku bisa hancur. Infeksi jamur pada kuku juga bisa terjadi akibat cedera.

6. Gangren

Karena diabetes mempengaruhi pembuluh darah yang memasok darah dan oksigen pada jari tangan dan kaki, hal itu dapat menyebabkan gangren. Gangren terjadi ketika aliran darah terputus dan jaringan mati. Ini bahkan dapat meningkatkan kemungkinan amputasi.

7. Kelainan bentuk kaki

Mengingat bahwa diabetes dapat menyebabkan kerusakan saraf, diabetes juga dapat melemahkan otot-otot di kaki dan menyebabkan masalah seperti hammertoes, cakar kaki, kepala metatarsal menonjol, dan pes cavus, yang merupakan lengkungan tinggi yang tidak akan menetap bahkan ketika Anda meletakkannya. beberapa beban di atasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Berita Terkait

WTP 13 Kali Berturut-turut, Pemkot Jogja Terima Penghargaan dari Kemenkeu RI
Penataan Kawasan Kumuh di Sungai Gajah Wong Dapat Apresiasi Bank Dunia
YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia
Mengapa Gas Air Mata Bisa Mematikan dan Bagaimana Cara Mengatasi Efeknya
Daftar Vitamin Paling Ampuh Menghadapi Flu
Tren Kasus Stunting Menurun di Jogja, DP3AP2KB Menargetkan 2024 Nol Kasus
Sehat Bagi Tubuh, Ini Sejumlah Manfaat dari Apel 

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Los Dol hingga Medot Janji, Denny Caknan Hibur 3.000 Penonton di Sekaten Solo
  2. 4 Oknum TNI-Polri Tertangkap Curi Kabel Telkom di Solo, Warganet: Ngisin-isini!
  3. Suporter yang Terdampak saat Tragedi Kanjuruhan Diminta Periksa Kesehatan
  4. Begini Cara Mengatasi Mata Pelajaran yang Dibenci

Berita Terbaru Lainnya

Mengenal Slow Food, Gerakan Kembali ke Pangan Lokal
Ini Manfaat Bawang Putih Bagi Kesehatan Tubuh
Awas! Usia Penderita Sakit Jantung Kini Semakin Muda
Meski Sibuk Berkegiatan, Ini Tips Menjaga Tubuh Tetap Sehat
Daftar Vitamin Paling Ampuh Menghadapi Flu
Tanda-Tanda Cinta Pria Pudar ke Perempuan dan Cara Mengatasinya
Masker Putih Telur Berkhasiat Cegah Kerontokan Rambut
10 Ucapan Hari Kesaktian Pancasila 1 Oktober, Kirim ke Temanmu!
Ini Manfaat Pakai Jam Tangan Pintar bagi Trail Runners
Begini Cara Mencegah Risiko Kanker Payudara