HomeNews

TNI AL Tambah 3 Kapal Selam dari Korea

Oleh:Newswire
27 April 2018 - 17:17 WIB

Kapal selam kelas Changbogo, Nagapasa 403 termasuk tipe U-209/1.400. Nagapasa 403 merupakan kapal selam multi guna yang mampu melakukan perang anti kapal permukaan, anti kapal selam, dan mendukung misi pasukan khusus. Untuk medukung misinya Nagapasa 403 dilengkapi dengan delapan tabung untuk meluncurkan torpedo 533, rudal, dan ranjau. - Antara/Zabur Karuru

Harianjogja.com, JAKARTA- Kapuspen TNI Mayjen TNI M Sabrar Fadhilah menyebutkan bertambahnya satu unit kapal selam kelas DSME-209 buatan Korea Selatan ke jajaran TNI AL diharapkan mampu mendukung terciptanya stabilitas keamanan kawasan dan mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

"Masuknya KRI Ardadedali-404 ke jajaran TNI AL sesuai dengan rencana 'minimum essential force' TNI yang telah ditetapkan dari tiga kapal selam yang dipesan Pemerintah Indonesia dari Pemerintah Korea," kata Kapuspen TNI dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (27/4/2018).

Kapal selam KRI Ardadedali-404 resmi memperkuat TNI Angkatan Laut (AL). Alat utama sistem persenjataan (alutsista) itu sudah diserahterimakan Mabes TNI kepada matra laut di Galangan Kapal Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME), Okpo, Korea Selatan.

Menurut Fadhilah, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu telah meresmikan KRI Ardadedali-404 pada 25 April 2018. Selanjutnya kapal selam diesel electric dengan Komandan Kapal Letkol Laut (P) Widya Poerwandanu akan menuju Indonesia.

Sementara itu, penggunaan Ardadedali sebagai nama diambil dari salah satu panah milik Arjuna, tokoh protagonis dalam Wiracarita Mahabharata. Bentuk ujung dari senjata ini seperti burung dan memiliki jiwa.

Pemberian nama itu dengan harapan kapal selam itu mampu melaksanakan tugas dan fungsinya sebaik mungkin. Alutsista ini harus menjadi senjata andalan yang tidak pernah terkalahkan di setiap peperangan.

Proses pembangunan kapal selam bermula dari penandatanganan kontrak pada 20 Desember 2011. Kontrak mencakup pembelian dua kapal selam yang dibangun di Galangan DSME Korea Selatan dan satu unit di galangan PT PAL Surabaya sebagai wujud kerja sama "transfer of technology" (ToT).

Kapal selam pertama KRI Nagapasa-403 telah diresmikan secara langsung oleh Ryamizard pada 2 Agustus 2017. Saat ini, kapal selam itu telah memperkuat kemampuan jajaran armada RI.

Sementara itu, pembangunan kapal selam kedua dengan kode nomor lambung H 7713 diawali dengan "steel cutting" pada 30 Maret 2014, "keel laying" pada 21 Oktober 2015 serta peluncuran pada 24 Oktober 2016. Kegiatan dilanjutkan dengan pelatihan awak serta "sea trial" selama satu tahun.

Kapal selam dengan bobot 1.400 ton memiliki panjang 61,3 meter dan lebar 7,6 meter yang mampu melaju dengan kecepatan kurang lebih 21 knot di bawah air. Kapal selam diawaki 40 anak buah kapal (ABK).

Pengiriman calon pengawak ke Korea Selatan dilaksanakan dalam tiga tahap. Tahap pertama dilaksanakan pada 7 Januari 2017, kedua pada 8 April 2017 dan ketiga pada 4 Juli 2017.

Sementara pembuatan kapal selam ketiga akan dilakukan di galangan kapal PT PAL, Surabaya.

Sumber: Antara Tag: alutsista Editor: Nina Atmasari

Artikel Terkait

Berita Pilihan

Mulai 1 Januari 2022, Ini Kebijakan Pajak Penghasilan Terbaru Ayah Vanessa Angel Siap Polisikan Para Haters Mahfud Salah Tulis 2022 Jadi 2032 saat Ucapkan Tahun Baru, Warganet Bereaksi.. Kota Semarang Banjir saat Malam Pergantian Tahun Baru Pergantian Tahun Baru 2022 di Kota Magelang Kondusif
Berita Terbaru
Jusuf Kalla: IKN Akan Memberikan Otonomi Lebih Baik 30 minutes ago
Tinjau Kampung Lele, Menteri Kelautan dan Perikanan Optimistis Boyolali Jadi Roda Penggerak Ekonomi Sektor KP di Jateng 40 minutes ago
Ini Cara Mendaftar Beasiswa LPDP 2022/2023 3 hours ago
Meski Terkendala Jalan Putus, PLN Berhasil Normalkan Listrik di Pekalongan 10 hours ago
Dukung Energi Hijau, PLN Siap Serap Listrik dari PLTSa Terbesar di Jawa Tengah 11 hours ago

Terpopuler

Pemberontak Myanmar Serang Kantor Polisi dan Bunuh Belasan Anggota Keamanan Warga Magelang Jadi Tersangka Penerbangan Balon Udara Berisi Petasan KECELAKAAN LION AIR: Angkasa Pura I Selidiki Arahan ATC JT 960 5 Mapala UMY Taklukkan Gunung Elbrus Kesadaran Berasuransi Mulai Meningkat saat Pandemi
Nadiem Makarim Dianggap Belum Berpihak kepada Guru Honorer 21 hours ago
Bandara Halim Perdanakusuma Resmi Ditutup, 67 Pesawat Komersial Terdampak 23 hours ago
Indonesia Simpan Banyak Potensi Logam Paling Langka di Dunia, Tersebar di Tiga Pulau 1 day ago
Kasus Covid-19 di Jakarta Meroket Hingga 3.509 1 day ago
Tol Jogja-Bawen Digadang-gadang Tingkatkan Kesejahteraan Warga Magelang 1 day ago