HomeNews

Yusuf Mansur Munculkan Ide Digitalisasi Kurban

Oleh:Newswire
11 Agustus 2019 - 15:37 WIB

Yusuf Mansur. - Okezone

Harianjogja.com, JAKARTA-- Ustadz Yusuf Mansur dalam khutbahnya bertema spirit berkurban untuk kesejahteraan umat saat menjadi khatib Solat Idul Adha di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat sempat menyinggung soal digitalisasi kurban.

"Sekarang, hari-harinya fintech, e-commerce, market place, sebutlah digitalisasi kurban. Kemudian A sampai Z didigitalisasi, di-marketplace-kan, di-ecommerce-kan, di-fintech-kan, maka kurban ini akan dinikmati oleh yang menyatukan," kata Yusuf Mansur saat berceramah sebagai khatib di Masjid Istiqlal, di Jakarta, Minggu (11/8/2019).

Yusuf Mansur menekankan pentingnya umat Islam dalam melihat peluang ekonomi kurban. Dijelaskannya, kurban dapat meningkatkan perekonomian bangsa Indonesia. Dia pun mengajak umat Islam untuk bersatu mengembangkan potensi ekonomi kurban yang ada di Indonesia.

"Perintah kurban, secara potensi ekonomi dahsyat betul. Pelaporan resmi saja bisa tembus angka Rp10 triliun. Dengan umat melaksanakan kurban, itu artinya melaksanakan eksplorasi dan mobilisasi kurban," kata dia.

Angka mustahik disebut oleh Direktur Eksekutif Indonesia Development and Islamic Studies (IDEAS) Yusuf Wibisono sebenarnya hampir sama.

Hanya saja, potensi mereka yang berkurban di desa lebih sedikit dibandingkan dengan di perkotaan.

"Angka mustahiknya sebenarnya hampir sama, hanya di desa yang berkurban (potensinya) lebih sedikit dibandingkan dengan perkotaan," ujar Yusuf di Jakarta, Jumat.

Warga miskin yang menerima daging kurban (mustahik) akan tidak terdistribusi secara merata antara di desa dan di perkotaan jika masih memakai pola yang lama.

Untuk menyelesaikan permasalahan itu, Yusuf mengatakan seharusnya ada skema rekayasa sosial salah satunya dengan digitalisasi kurban sehingga penyampaian daging kurban perkotaan bisa merambah ke perdesaan.

IDEAS pada 2019 mengeluarkan proyeksi daerah dengan potensi surplus kurban terbesar didominasi daerah perkotaan Jawa Barat (18 ribu ton), diikuti DKI Jakarta (16 ribu ton), perkotaan Banten (10 ribu ton), dan perkotaan Jawa Timur (9 ribu ton).

Sedangkan daerah dengan potensi defisit kurban terbesar didominasi daerah perdesaan, yaitu perdesaan Jawa Timur (minus 22 ribu ton), perdesaan Jawa Tengah (minus 16 ribu ton), perdesaan Sulawesi Selatan (minus 9 ribu ton), perdesaan Jawa Barat (minus 5 ribu ton), dan perdesaan Lampung (minus 5 ribu ton).

Ketimpangan antara jumlah kurban di desa dan kota menyebabkan banyak penerima kurban (mustahik) di pefdesaan tidak terdistribusi secara merata. Sementara itu, potensi mustahik terbesar secara umum ada di pedesaan, di mana kelas bawah Muslim berdaya beli rendah (di bawah Rp500 ribu) berjumlah 24,9 juta jiwa, sedangkan di perkotaan hanya 18,2 juta jiwa.

Kebutuhan mustahik di kota diperkirakan hanya sekitar 69 ribu ton, sedangkan di desa kebutuhannya mencapai 107 ribu ton. Hal itu artinya di kota potensi surplus 80 ribu ton daging, sedangkan di desa potensi defisit 75 ribu ton daging.

Dari fakta potensi daerah surplus-minus kurban ini, maka program tebar hewan kurban keluar dari daerah asal yang banyak dilakukan Badan Amil Zakat saat ini tepat dan positif serta penting untuk distribusi kurban yang tepat sasaran dan signifikan, guna pemerataan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat miskin.

Besarnya potensi kurban Indonesia yang pada 2019 diperkirakan mencapai 28,4 triliun, jika dapat terkelola dengan baik semestinya menjadi kekuatan ekonomi yang signifikan, yang tidak hanya meningkatkan kesejahteraan mustahik namun juga berpotensi besar memberdayakan peternak hewan kurban.

"Sebenarnya kalau kita mau mengoptimalkan potensi kurban agar dapat tergali dan terkelola, ada satu masalah bangsa yang bisa diselesaikan yaitu impor daging," ujar Yusuf.

Sebagai pembanding, sepanjang 2018, Indonesia mengimpor 207 ribu ton daging sapi senilai 708 juta dolar Amerika Serikat atau sekitar Rp10,1 triliun.

Kepala Humas dan Protokol Masjid Istiqlal, Abu Huraira mengatakan ajakan ustadz kondang Yusuf Mansyur untuk mulai mendigitalisasi kurban mungkin akan mereka ikuti tahun-tahun berikutnya.

"Ke depannya kenapa tidak? Kalau itu bagus untuk kepentingan umat, kepentingan masyarakat, kami akan ikuti," ujar Abu.

Namun rencana itu belum dibicarakan dengan pengurus, sebab saat ini metode pendistribusian hewan kurban di Istiqlal masih memakai cara manual.

"Mungkin Ustadz Yusuf Mansyur sudah menerapkan di pesantrennya ya. Di Istiqlal belum," ujar dia.

Sumber: Antara Tag: Hewan kurban Editor: Nina Atmasari

Artikel Terkait
Siswa SMK Insan Mulia Bagikan Olahan Daging Kurban di Malioboro 2 years ago
ACT dan Bank Indonesia Semarakkan Kurban Hari Pertama di Kulonprogo 2 years ago
Di Gunungkidul Tidak Ada Cacing Hati di Hewan Kurban 2 years ago
86 Ekor Hewan Kurban di Kulonprogo Ditemukan Terserang Cacing Hati 2 years ago
Bungkus Daging Kurban, Penggunaan Tas Plastik Jadi Pilihan Terakhir 2 years ago

Berita Pilihan

KPI Jadi Sorotan Lagi, Kali Ini soal Tayangan Polisi Ngotot Periksa HP Warga Demokrat Kubu AHY Benarkan Moeldoko Bagi-bagi Duit Rp25 Juta dan HP La Nina Diprediksi Terjadi Akhir Tahun, BMKG: Kita Harus Siap Kasus Positif Covid-19 di DIY Bertambah 15 Orang, Positif Rate 0,19 Persen Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia Bakal Dibangun di Bogor
Berita Terbaru
Resmi! DIY Turun ke PPKM Level 2, Ini Daftar Lengkap Wilayahnya 17 minutes ago
Kemenag: Libur Digeser Tak Mengurangi Makna Maulid Nabi 1 hour ago
KPI Jadi Sorotan Lagi, Kali Ini soal Tayangan Polisi Ngotot Periksa HP Warga 1 hour ago
52 Kabupaten/Kota Mulai Terapkan PPKM Level 1 & Ada 9 Masuk di Level 1 2 hours ago
Jadi Ketua Dewan Pengarah BRIN, Megawati Dinilai Tak Punya Reputasi Ilmiah 2 hours ago

Terpopuler

Pemberontak Myanmar Serang Kantor Polisi dan Bunuh Belasan Anggota Keamanan Warga Magelang Jadi Tersangka Penerbangan Balon Udara Berisi Petasan KECELAKAAN LION AIR: Angkasa Pura I Selidiki Arahan ATC JT 960 5 Mapala UMY Taklukkan Gunung Elbrus Kesadaran Berasuransi Mulai Meningkat saat Pandemi
RI-Malaysia Kompak Jaga Stabilitas di Tengah Memanasnya Kawasan Indo Pasifik 2 hours ago
Haiti Berkecamuk, FBI Turun Mencari Penculik Belasan Misionaris 3 hours ago
Rencana Pemberian Gelar ke Ma'ruf Amin dan Erick Thohir Tuai Kritik, Ini Klarifikasi UNJ 3 hours ago
Asita: Protokol Kesehatan Telan Ongkos 15 Persen dari Paket Umrah 3 hours ago
Sandiaga Sebut Bali Masih Sepi Turis Asing 3 hours ago