HomeNews

Ada Virus Corona, Pemerintah China Bangun Rumah Sakit Darurat Berkapasitas 1.000 Pasien

Oleh:Ropesta Sitorus
24 Januari 2020 - 14:17 WIB

Seorang petugas polisi mengenakan masker berdiri di depan pasar makanan laut di Wuhan, Provinsi Hubei, China 10 Januari 2020. Pasar makanan tersebut dihubungkan dengan wabah pneumonia yang disebabkan oleh strain baru coronavirus, tetapi beberapa pasien didiagnosis terinfeksi coronavirus baru tidak berkunjung ke pasar ini. Foto diambil 10 Januari 2020. - Reuters

Harianjogja.com, JAKARTA  – Pemerintah China langsung bertindak menanggapi penyebaran virus corona yang sangat pesat di Kota Wuhan, China. Pemerintah membuat pemerintah setempat bergerak cepat untuk membangun rumah sakit baru berkapasitas 1.000 tempat tidur untuk merawat para korban. Pemerintah juga memobilisasi mesin-mesin agar rumah sakit itu bisa diberoperasi mulai awal pekan depan.

Dikutip dari Reuters, Jumat (24/1/2020), pemerintah menyebutkan virus baru itu telah menewaskan 25 orang di China dan menginfeksi lebih dari 800 orang. Organisasi Kesehatan Dunia juga sudah menyatakan kondisi penyebaran virus tersebut sebagai sebuah darurat.

Sebagian besar kasus yang dilaporkan berada di pusat kota Wuhan, yang diyakini sebagai daerah asal penyebaran virus tersebut sejak akhir tahun lalu.

Adapun, rumah sakit baru sedang dibangun berada di sekitar kompleks liburan yang semula diperuntukkan bagi pekerja lokal. Harian resmi Changjiang melaporkan lokasinya terletak di taman di tepi danau di pinggiran kota. Bangunan tersebut akan memiliki 1.000 tempat tidur.

Mesin-mesin konstruksi termasuk 35 alat penggali dan 10 buldoser, sudah tiba di lokasi pada Kamis malam dan diharapkan fasilitas baru itu dapat disiapkan pada Senin mendatang.

“Pembangunan proyek ini adalah untuk mengatasi kekurangan sumber daya medis yang ada,” demikian disebutkan dalam laporan itu. “Karena itu akan menjadi bangunan prefabrikasi, tidak hanya akan dibangun dengan cepat tetapi juga tidak akan memakan biaya banyak.”

China State Construction Engineering, salah satu perusahaan yang membangun rumah sakit, mengatakan bahwa pihaknya melakukan semua yang dapat dikerjakan dan akan mengatasi kesulitan yang timbul serta menyebutkan sudah ada lebih dari 100 pekerja yang dikerahkan ke lokasi.

Pembangunan rumah sakit ini bertujuan untuk meniru pengalaman Beijing pada tahun 2003, ketika kota itu berjuang melawan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS). Setidaknya sebanyak 774 orang meninggal dalam epidemi SARS yang menyebar ke hampir 30 negara.

Pada saat itu, Beijing membangun rumah sakit Xiaotangshan di daerah pinggiran utara kota tersebut dalam tempo hanya dalam seminggu. Dalam waktu dua bulan, pemerintah Beijing merawat satu per tujuh dari semua pasien SARS di negara itu, kata Harian Changjiang. “Itu menciptakan keajaiban dalam sejarah ilmu kedokteran,” tambah koran itu.

Rumah sakit Beijing, dibangun oleh 7.000 pekerja, pada awalnya dirancang hanya untuk membawa orang yang dalam pemulihan dari SARS untuk mengurangi tekanan pada rumah sakit lain. Pada akhirnya mengobati hampir 700 pasien SARS.

Sumber: Bisnis.com Tag: Internasional Editor: Nina Atmasari

Artikel Terkait
Korut Uji Coba Peluncuran Rudal Pakai Kereta Api 4 days ago
Kazakhstan Rusuh, Presiden Kassym-Jomart Perintahkan Tembak Mati Bandit 1 week ago

Berita Pilihan

Mulai 1 Januari 2022, Ini Kebijakan Pajak Penghasilan Terbaru Ayah Vanessa Angel Siap Polisikan Para Haters Mahfud Salah Tulis 2022 Jadi 2032 saat Ucapkan Tahun Baru, Warganet Bereaksi.. Kota Semarang Banjir saat Malam Pergantian Tahun Baru Pergantian Tahun Baru 2022 di Kota Magelang Kondusif
Berita Terbaru
Rata-rata Mati Listrik 6 Jam Per Pelanggan Per Tahun 13 hours ago
Terkait Majapahit, Jokowi Ungkap Filosofi di Balik Nama Nusantara untuk Ibu Kota Negara  14 hours ago
Reses di Solo, Puan Disambut Baliho Kepak Sayap Kebhinekaan 14 hours ago
Trending Kawasan Sekitar IKN Bernama Bonus Sambal Terong 15 hours ago
Asyik...Alfamart Jual Minyak Goreng Rp14.000 per Liter di Semua Gerai 15 hours ago

Terpopuler

Pemberontak Myanmar Serang Kantor Polisi dan Bunuh Belasan Anggota Keamanan Warga Magelang Jadi Tersangka Penerbangan Balon Udara Berisi Petasan KECELAKAAN LION AIR: Angkasa Pura I Selidiki Arahan ATC JT 960 5 Mapala UMY Taklukkan Gunung Elbrus Kesadaran Berasuransi Mulai Meningkat saat Pandemi
Jokowi: Ibu Kota Negara yang Baru di Dalam Hutan 16 hours ago
Bocoran Jokowi! Siapa yang Bakal Pindah Ke IKN pada 2024? 16 hours ago
Siapa Calon Pemimpin Ibu Kota Negara? Ini Kata Jokowi 17 hours ago
Fantastis! Kasus Korupsi Garuda Indonesia Rugikan Negara Rp3,6 Triliun 18 hours ago
Waspadai Spekulan Tanah Tol Jogja-Bawen 20 hours ago