HomeNews

Presiden Prancis Angkat Bicara terkait Pernyataannya yang Dianggap Menghina Islam

Oleh:Oktaviano DB Hana
01 November 2020 - 06:57 WIB

Arsip Foto. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengangkat tangan di depan anjingnya Nemo disela rapat dengan Wakil Kanselir dan Menteri Luar Negeri Jerman di Istana Elysee, Paris, Prancis, Rabu (30/8/2017). - Reuters

Harianjogja.com, JAKARTA - Publik di berbagai belahan dunia bereaksi atas pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang dianggap menghina agama Islam. Macron akhirnya angkat bicara ihwal pernyataannya tersebut.

Dalam wawancara dengan Al-Jazeera, dan seperti dilansir Bloomberg, Sabtu (31/10/2020), Macron mengaku bahwa dia memahami perasaan umat Muslim tentang kartun Nabi Muhammad.

Dia pun menegaskan bahwa pernyataannya telah diputarbalikkan sehingga dia seolah-olah mendukung kartun tersebut.

Al-Jazeera melaporkan bahwa Macron mengatakan sebagian besar korban terorisme adalah Muslim. Tindakan teror yang dilakukan atas nama agama itu pun merusak citra Islam.

Baca juga: Soal Larangan Ucapan Natal, SETARA Institute: Konservatisme Menguat di Kauman Jogja

Pemerintah Prancis di bawah kepemimpinan Macron telah berjanji untuk menindak oknum radikal di tengah gencarnya protes umat Islam atas penerbitan kartun yang dianggap menyinggung.

Seperti diketahui, dalam dua pekan terakhir terjadi dua penyerangan brutal di Prancis, yakni di kota Paris dan Nice. Penyerangan di Ibu Kota Prancis menimpa seorang guru bernama Samuel Paty.

Dia dipenggal setelah menunjukan karikatur yang mengejek Nabi Muhammad pada majalah Charlie Hebdo tahun 2015 kepada muridnya di kelas. Samuel mengatakan bahwa membuat atau memperbanyak gambar Tuhan atau Nabi tidak diperbolehkan dalam Islam dan dianggap menghujat.

Pelaku pemenggalan tersebut adalah muridnya, remaja asal Ceko berusia 18 tahun. Dia mengaku melakukan hal tersebut karena sang guru menunjukkan kartun Nabi Muhammad saat mengajar di kelas tentang kebebasan berbicara.

Baca juga: Megawati Sindir Lagi Milenial: Jangan Mejeng Doang

Sekitar dua pekan usai tragedi Paty, seorang pria menyerang sebuah gereja di Nice, Prancis, dengan sebuah pisau dan menewaskan tiga orang pada Kamis (29/10/2020). Salah satu korbannya adalah seorang wanita yang kepalanya nyaris terpenggal.

Menurut polisi, tersangka penyerang adalah pria Tunisia berusia 21 tahun yang belum lama tiba di Eropa. Tersangka memiliki dokumen Palang Merah Italia yang diterbitkan setelah dia tiba.

Presiden Emmanuel Macron mengatakan penikaman itu adalah serangan teroris kelompok Islamis. Berbicara setelah berkunjung ke Nice, Macron mengatakan bahwa penyerangan di negaranya adalah karena nilai-nilai yang dimiliki Prancis, yakni kebebasan dan kesempatan untuk memiliki keyakinan secara bebas dan tidak menyerah kepada teror.

Sementara itu, pada upacara peringatan Paty pekan lalu, Presiden Macron membela Charlie Hebdo. Dia mengatakan bahwa Prancis tidak akan menyalahkan kartun yang dibuat oleh majalah tersebut.

Sumber: Bisnis.com/Bloomberg Tag: teroris Editor: Nina Atmasari

Artikel Terkait
Densus 88 Berhasil Tangkap Terduga Teroris di Sukoharjo 1 month ago

Berita Pilihan

Mulai 1 Januari 2022, Ini Kebijakan Pajak Penghasilan Terbaru Ayah Vanessa Angel Siap Polisikan Para Haters Mahfud Salah Tulis 2022 Jadi 2032 saat Ucapkan Tahun Baru, Warganet Bereaksi.. Kota Semarang Banjir saat Malam Pergantian Tahun Baru Pergantian Tahun Baru 2022 di Kota Magelang Kondusif
Berita Terbaru
Kemenhub Serahkan Penyidikan Tronton Maut Balikpapan kepada Polisi 3 hours ago
Pembangunan IKN, Kementerian PUPR Ternyata Belum Dapat Anggaran 3 hours ago
Polda Metro Jaya Bantah Keluarkan Pelat Mobil Dinas Polisi untuk Arteria Dahlan 4 hours ago
Mario Suryo Aji Lolos di Moto3 GP, Bikin Bangga 5 hours ago
Peneliti Uji Coba Vaksinasi Covid-19 lewat Hidung Bukan Suntikan 9 hours ago

Terpopuler

Pemberontak Myanmar Serang Kantor Polisi dan Bunuh Belasan Anggota Keamanan Warga Magelang Jadi Tersangka Penerbangan Balon Udara Berisi Petasan KECELAKAAN LION AIR: Angkasa Pura I Selidiki Arahan ATC JT 960 5 Mapala UMY Taklukkan Gunung Elbrus Kesadaran Berasuransi Mulai Meningkat saat Pandemi
Temuan KPPU: Begini Ulah Jahat Pengusaha Menaikkan Harga Minyak Goreng 11 hours ago
Tutup 26 Januari 2022, Ini yang Akan Dibangun di Bandara Halim Perdanakusuma 12 hours ago
2 Pasien Terjangkit Omicron Meninggal Dunia, Semua Komorbid 14 hours ago
Hipertensi Bisa Dikontrol dengan Aplikasi Ini 17 hours ago
Setelah Minyak Goreng, Harga Gula Juga Naik, Ini Penyebabnya 19 hours ago