HomeNews

33 Virus Berusia 15.000 Tahun Ditemukan di Tibet

Oleh:Ni Luh Anggela
26 Juli 2021 - 17:47 WIB

Ilustrasi virus - JIBI/Bisnis.com

Harianjogja.com, JAKARTA – Para ilmuwan menemukan virus yang sebelumnya tidak diketahui dari 15.000 tahun lalu dalam sampel es yang diambil dari gletser di dataran tinggi Tibet.
 
Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada pekan lalu di jurnal Microbiome, virus tersebut tidak seperti virus yang telah dikatalogkan oleh para ilmuwan sebelumnya.
 
Melansir  CNN, Senin (26/7/2021), sebuah tim termasuk ilmuwan iklim dan ahli mikrobiologi dari Ohio State University mengambil dua inti es dari puncak lapisan es Guliya, pada ketinggian 22.000 kaki di atas permukaan laut, di China barat pada tahun 2015.
 
Penulis utama studi tersebut yang juga merupakan ahli mikrobiologi, Zhiping Zhong mengatakan inti es sedalam 1.071 kaki yang kemudian dipotong menjadi beberapa bagian dengan panjang tiga kaki dan diameter empat inci.
 
Tim kemudian menganalisis es dan menemukan 33 virus. 28 diantaranya sebelumnya tidak diketahui sains dan bertahan karena dibekukan.
 
Menurut penelitian, virus kemungkinan berasal dari tanah atau tanaman, bukan dari manusia atau hewan, dan akan disesuaikan dengan kondisi. Kepada CNN, para peneliti mengatakan bahwa virus tersebut tidak akan berbahaya bagi manusia.
 
Es menangkap isi atmosfer melalui waktu, termasuk virus dan mikroba, menurut penelitian tersebut.
 
Relatif sedikit yang diketahui tentang virus di gletser, tetapi bidang ini semakin penting karena es di seluruh dunia mencair akibat perubahan iklim.
 
Rekan penulis studi, Lonnie Thompson, profesor ilmu bumi di Ohio State dan ilmuwan peneliti senior di Byrd Polar Research  Center mengatakan, pandem Covid-19 telah meningkatkan kesadaran akan pentingnya belajar tentang komunitas mikroba.
 
Metode yang digunakan dalam penelitian ini, menurut Matthew Sullivan, profesor mikrobiologi di Ohio State dan direktur Center of Microbiome Science, memungkinkan para ilmuwan untuk menilai tingkat evolusi virus yang ada di berbagai lapisan inti es.
 
Ini juga dapat bermanfaat dalam pencarian kehidupan di Mars, misalnya.
 
“Begitu Anda mengembangkan teknologi baru itu, dapat membantu Anda menjawab pertanyaan di lingkungan lain yang sangat sulit,” kata Sullivan.

Sumber: JIBI/Bisnis.com Tag: Penyakit Editor: Budi Cahyana

Artikel Terkait
Diduga Kena Virus Corona, Karyawan Huawei Indonesia Ternyata Hanya Sakit Tenggorokan 1 year ago
Ular, Tikus hingga Serigala Dijual sebagai Makanan di Pusat Wabah Virus Corona di Wuhan 1 year ago
Karyawan Huawei Indonesia Diduga Terjangkit Virus Corona, Ini Penjelasan Manajemen 1 year ago
Karyawan Huawei Indonesia di Jakarta Diduga Terkena Virus Corona 1 year ago
Wabah Corona, Pemerintah Indonesia Tak Larang Warga Pergi ke China 1 year ago

Berita Pilihan

Potensi Bisnis Maritim Indonesia Setara 35 Tahun APBN Vaksinasi di Objek Wisata Ketep Pass Mendapat Apresiasi dari Waaster Kasad 64 Anak di Kota Magelang Kehilangan Orang Tua karena Covid-19 Kemenkes Mengaku Kesulitan Lunasi Tunggakan Klaim Rumah Sakit Tahun Ini Demi Menyapa Warga Seberang Sungai, Presiden Jokowi Naik Perahu Nelayan
Berita Terbaru
Polisi Temukan Bukti Pencucian Uang dalam Kasus Napoleon Bonaparte 21 minutes ago
Potensi Bisnis Maritim Indonesia Setara 35 Tahun APBN 31 minutes ago
Ini Daftar Pimpinan DPR yang Terjerat Korupsi 41 minutes ago
Risiko Long Covid pada Anak-Anak Jauh Lebih Rendah 51 minutes ago
Polri Periksa 4 Penjaga Rutan dalam Kasus Penganiayaan oleh Napoleon 1 hour ago

Terpopuler

Pemberontak Myanmar Serang Kantor Polisi dan Bunuh Belasan Anggota Keamanan Warga Magelang Jadi Tersangka Penerbangan Balon Udara Berisi Petasan KECELAKAAN LION AIR: Angkasa Pura I Selidiki Arahan ATC JT 960 5 Mapala UMY Taklukkan Gunung Elbrus Kesadaran Berasuransi Mulai Meningkat saat Pandemi
Vaksinasi di Objek Wisata Ketep Pass Mendapat Apresiasi dari Waaster Kasad 2 hours ago
Bawa Kabur Miliaran Rupiah, Bandar Arisan Online Salatiga Tertangkap 2 hours ago
64 Anak di Kota Magelang Kehilangan Orang Tua karena Covid-19 2 hours ago
Update Corona Indonesia 23 September: Positif 2.881, Jateng Tertinggi 3 hours ago
Jadi Tersangka KPK, Segini Kekayaan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin 3 hours ago