HomeNews

Potensi Bisnis Maritim Indonesia Setara 35 Tahun APBN

Oleh:Anitana Widya Puspa
23 September 2021 - 21:27 WIB

Kapal nelayan melintas dengan latar belakang matahari terbit di perairan Selat Malaka, Lhokseumawe, Aceh, Rabu (8/4 - 2020). /Antara

Harianjogja.com, JAKARTA – Potensi nilai kapal global yang melewati perairan Indonesia diperkirakan mencapai US$5,6 triliun atau sekitar Rp78.400 triliun. Nilai ini setara dengan 35 tahun Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi Kemenkomarves Basilio Diaz mengatakan hingga 2019, nilai perdagangan kapal global mencapai US$14 triliun.

Berdasarkan data tersebut, dia mengkalkulasikan ada potensi nilai senilai US$5,6 triliun yang sebetulnya bisa menjadi sumber pendapatan negara apabila 90 persen lalu lintas kargo pengiriman barang di dunia dilakukan melewati laut, dan hampir 40 persen kargo yang diangkut melalui laut melewati perairan Indonesia.

“Bayangkan nilai itu setara dengan 35 tahun APBN. Mudah-mudahan data tersebut bisa menjadi informasi informasi potensi di laut dan pengembangan marine services yang bisa kita gapai kalau ingin bekerja sama lebih luas,” ujarnya, Kamis (23/9/2021).

Tak hanya terkait dengan nilai ekonomi dan perdagangan yang dilakukan kapal, berdasarkan peta kepadatan lalu lintas Kapal yang lewat di Selat Malaka menurut laporan dari Singapura adalah sebanyak 130.000 kapal, dengan sekitar 44.000 – 90.000 kapal menuju Indonesia.

Data ini juga diperkuat dari laporan Kemenhub pada 2020 yang mencatat total pergerakan kapal di tiga perairan terbesar di Indonesia, yakni selat Sunda, Selat Lombok, dan Selat Malaka mencapai 200.000 kapal.

Rinciannya di selat Sunda pergerakan kapal mencapai 53.000 kapal, di selat Lombok dilewati 36.000 kapal, dan terbesar selat Malaka yakni sebanyak 120.000 kapal. Secara strategis, posisi rentetan kapal yang berlayar dari Timur Tengah atau Afrika Selatan yang masuk ke selat Malaka dapat menyinggahi mulai dari Pelabuhan Sabang hingga Pelabuhan Merak.

Namun, sayangnya potensi tersebut belum tergarap dengan baik karena Indonesia belum bisa menyediakan layanan yang dibutuhkan oleh ribuan kapal yang melintas tersebut. Misalnya untuk pergantian kru, pengisian bahan bakar, hingga logistik.

“Kalau kita hitung kira-kira kebutuhan mereka [kapal-kapal] yang lewat untuk pergantian kru, pengisian bahan bakar. Maka ada potensi opportunity loss kira-kira US$173 miliar. Mungkin bisa lebih lagi kalau ada yang punya data dan perhitungan lebih tepat,” imbuhnya.

Dia pun mendorong para Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) mulai memberikan layanan emergency call. Dari situ, peluang bisnis layanan maritime bisa terbuka lebih luas untuk melayani pergantian kapal.

Saat ini Kemenkomarves telah mengkoordinasikan Kementerian dan Lembaga Terkait dalam menyepakati dibukanya 5 pelabuhan di Indonesia sebagai titik pergantian kru.

Sumber: JIBI/Bisnis.com Tag: maritim Editor: Budi Cahyana

Artikel Terkait
OPINI: Revolusi Industri 4.0 & Nakhoda Pelayaran 1 year ago
Indonesia Pamer ke Negara IMO soal Tanjuk Priok yang Didatangi Kapal Kelas Dunia 1 year ago
OPINI: Menuju Gravitasi Ekonomi Maritim 1 year ago
21 Kapal Pencuri Ikan Ditenggelamkan 2 years ago
Moledoko Akan Hadiri Peringatan Hari Maritim Nasional 2 years ago

Berita Pilihan

KPI Jadi Sorotan Lagi, Kali Ini soal Tayangan Polisi Ngotot Periksa HP Warga Demokrat Kubu AHY Benarkan Moeldoko Bagi-bagi Duit Rp25 Juta dan HP La Nina Diprediksi Terjadi Akhir Tahun, BMKG: Kita Harus Siap Kasus Positif Covid-19 di DIY Bertambah 15 Orang, Positif Rate 0,19 Persen Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia Bakal Dibangun di Bogor
Berita Terbaru
Kemenag: Libur Digeser Tak Mengurangi Makna Maulid Nabi 52 minutes ago
KPI Jadi Sorotan Lagi, Kali Ini soal Tayangan Polisi Ngotot Periksa HP Warga 1 hour ago
52 Kabupaten/Kota Mulai Terapkan PPKM Level 1 & Ada 9 Masuk di Level 1 1 hour ago
Jadi Ketua Dewan Pengarah BRIN, Megawati Dinilai Tak Punya Reputasi Ilmiah 2 hours ago
RI-Malaysia Kompak Jaga Stabilitas di Tengah Memanasnya Kawasan Indo Pasifik 2 hours ago

Terpopuler

Pemberontak Myanmar Serang Kantor Polisi dan Bunuh Belasan Anggota Keamanan Warga Magelang Jadi Tersangka Penerbangan Balon Udara Berisi Petasan KECELAKAAN LION AIR: Angkasa Pura I Selidiki Arahan ATC JT 960 5 Mapala UMY Taklukkan Gunung Elbrus Kesadaran Berasuransi Mulai Meningkat saat Pandemi
Haiti Berkecamuk, FBI Turun Mencari Penculik Belasan Misionaris 2 hours ago
Rencana Pemberian Gelar ke Ma'ruf Amin dan Erick Thohir Tuai Kritik, Ini Klarifikasi UNJ 2 hours ago
Asita: Protokol Kesehatan Telan Ongkos 15 Persen dari Paket Umrah 3 hours ago
Sandiaga Sebut Bali Masih Sepi Turis Asing 3 hours ago
Waspada! Hari Ini Diprediksi Hujan, Petir & Angin Kencang 3 hours ago