News

Bandara Kualanamu Dijual, Ini Profil Investor Asingnya

Penulis: Rio Sandy Pradana
Tanggal: 27 November 2021 - 10:27 WIB
Bandara Kualanamu - Dok. Instagram AP II Kualanamu

Harianjogja.com, JAKARTA - Bandara Kualanamu menjadi polemik di media sosial karena disebut dijual seusai mendapatkan investor dari pihak asing.

PT Angkasa Pura II (Persero) atau AP II mengumumkan GMR Airports Consortium telah terpilih sebagai mitra strategis untuk mengembangkan Bandara Kualanamu. 

Pengelolaan dan pengembangan bandara berkode KNO ini dilakukan dengan skema kemitraan strategis berjangka waktu 25 tahun dengan nilai kerja sama sekitar US$6 miliar termasuk investasi dari mitra strategis sedikitnya Rp15 triliun.

Siapakah GMR Airports Consortium tersebut? 

GMR Airports merupakan strategic investor yang dimiliki oleh GMR Group asal India dan Aéroports de Paris Group (ADP) asal Prancis. Mereka adalah salah satu jaringan operator bandara yang melayani penumpang terbanyak di dunia.

Berdasarkan laman resmi GMR Groups, kemitraan kedua perusahaan tersebut bertujuan untuk menciptakan aliansi bandara terbesar dan paling bertanggung jawab secara global.

Fokus utamanya adalah pada penetapan standar industri tertinggi dalam hal keberlanjutan, pengalaman penumpang, operasi, teknologi informasi/inovasi, layanan & penawaran bandara, desain, teknik, dan manajemen proyek.

Beberapa bandara yang telah dikelola oleh GMR Airport antara lain New Delhi’s Indira Gandhi International Airport yang berhasil meraih Best Airport in India and Central Asia dari Skytrax 2019-2021.

Lalu Hyderabad International Airport di India, Bidar Airport di India, Mactan Cebu International Airport di Filipina, serta tengah mengembangkan Goa International Airport di India, Visakhapatnam International Airport di India, dan Crete International Airport di Yunani.

Chairman of GMR Group’s Energy and International Airport Vertical Srinivas Bommidala menjelaskan latar belakang masuknya GMR Airports dalam proyek Bandara Kualanamu karena melihat potensi penerbangan Indonesia yang yang tumbuh cepat dan terbesar di Asean.

"Kami akan mentransformasikan bandara menjadi internasional hub di wilayah Barat Indonesia," kata Srinivas dalam siaran pers, Rabu (24/11/2021).

GMR juga memberikan apresiasi atas proses yang dilakukan dengan profesional, transparan serta negosiasi yang berlandaskan mutual benefits bagi AP II dan investor.

Berita Terkait

WTP 13 Kali Berturut-turut, Pemkot Jogja Terima Penghargaan dari Kemenkeu RI
Penataan Kawasan Kumuh di Sungai Gajah Wong Dapat Apresiasi Bank Dunia
Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele
YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia
Lion Group Kelola Bandara Halim Perdanakusuma? Begini Penjelasaannya..
Bandara Adisutjipto Jogja Kini Punya Lapangan Golf Mini & Cafe
Ini 5 Negara yang Tidak Punya Bandara
Gelar Fashion Show di Bandara Adisutjipto, Angkasa Pura Tak Ingin Menyerah dari Covid-19

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. 162 Judi Daring Diungkap, Pelaku Dijerat Pasal Pencucian Uang
  2. Agenda Solo Hari Ini: Bakar Musik di Pucangsawit, New Kendedes di Sekaten
  3. Prakiraan Cuaca Boyolali Hari Ini bakal Gerimis Siang hingga Malam
  4. Prakiraan Cuaca Sukoharjo Hari Ini: Hati-Hati Gerimis Siang hingga Malam

Berita Terbaru Lainnya

Krisis Pangan Terjadi di Banyak Negara, Jokowi Bersyukur karena Masyarakat Indonesia Masih Bisa ke Restoran
Jaga Persaingan Usaha, Aptrindo Usul Truk di Atas 20 Tahun Dimusnahkan
Cek Link Lowongan Kerja Kereta Cepat Indonesia Untuk SMA, SMK, dan Sarjana
Ini Daftar Vaksin yang Wajib untuk Bayi dan Anak
Airlangga Bertemu Puan, Buka Peluang Koalisi Pilpres 2024?
Mantan Kabag Renmin DivPropam Polri Didemosi Satu Tahun
Ibu Almarhum Brigadir J Berharap Kebenaran Terungkap di Persidangan
Hong Kong Tarik Mie Sedaap, Ini Penjelasan BPOM
Bawaslu Sebut Laporan Dugaan Pelanggaran Kampanye Anies Tak Penuhi Syarat
Anak Pedangdut Almarhum Imam S Arifin Ditangkap karena Mencuri Belasan Motor