News

Konflik Tambang Wadas Memanas, Polisi Terbangkan Drone Awasi Warga

Penulis: Bhekti Suryani
Tanggal: 16 Januari 2022 - 12:27 WIB
Tangkapan layar ratusan warga Desa Wadas, Kecamatan Bener Kabupaten Purworejo, terlibat bentrok dengan anggota kepolisian dan TNI, Jumat (23/4 - 2021). [Instagram @wadas_melawan]

Harianjogja.com, JOGJA--Konflik penguasaan lahan untuk kepentingan material tambang di Desa Wadas, Kecamatan Bener, Purworejo, Jawa Tengah makin memanas.

Instagram terverifikasi warga Desa Wadas wadas_melawan menginformasikan wilayah ini menjadi pantauan polisi. Bahkan aparat mengerahkan pesawat tanpa awak atau drone untuk memantau pergerakan warga di kawasan ini.

"Hari ini, Sabtu 15 Januari 2022, terlihat mobil polisi yang melintas di Wadas dan drone yang terbang memutari Wadas," kata informasi yang disampaikan oleh akun wadas_melawan, dikutip Harianjogja.com, Minggu (16/1/2022).

Warga curiga, praktik pengintaian aparat menggunakan drone itu terkait dengan rencana pengukuran lahan di Desa Wadas untuk lokasi proyek tambang batuan andesit.

"Bisa jadi ini untuk memantau situasi dan kondisi Wadas untuk melihat peluang agar bisa merangsek masuk ke Wadas melakukan pengukuran," kata akun tersebut.

Seperti diketahui, lahan subur Desa wadas menjadi incaran pemerintah untuk proyek raksasa Bendungan Bener Purworejo. Agenda proyek strategis nasional (PSN) itu rencananya dibangun dengan menggunakan material tambang yang diambil dari Desa Wadas.

Proyek yang akan mengambil ratusan hektare lahan itu ditolak warga, karena selama ini ratusan hektare lahan itu menjadi sumber penghidupan warga Desa Wadas.

BACA JUGA: Gedung SDN Lempuyangwangi Jogja Terbakar

"Tapi kami tidak tinggal diam, kami terus siaga melakukan penjagaan. Kami tidak takut, kami terus konsisten menjaga bumi Wadas dari segala upaya pertambangan yang akan merusak bumi Wadas," kata akun tersebut.

Diberitakan sebelumnya, Bendungan bener yang diklaim bakal menjadi bendungan tertinggi di Indonesia ini akan mengalirkan air tak hanya untuk wilayah di Jawa Tengah. Namun juga menjadi pemasok kebutuhan air di Yogyakarta International Airport (YIA) di Kabupaten Kulonprogo, DIY.

Hingga informasi ini dilansir, belum ada keterangan resmi dari kepolisian terkait rencana pengukuran lahan tersebut.

Berita Terkait

Harta Karun Miliaran Ton Emas dan Tembaga Terpendam di NTB
Peneliti UGM:  Proyek Tambang di Wadas Tidak Transparan dan Nonpartisipatif
Pakar Hukum Agraria UGM Ungkap Kejanggalan Pemaketan Bendungan Bener-Tambang Wadas
Polisi Sebut Pengepungan Warga Wadas Hoaks, Netizen: Pembuat Hoaks Terbesar Adalah Penguasa

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Tahun Ajaran 2021/2022 di Sukoharjo Nol Anak Putus Sekolah Jenjang SMP
  2. Berikut Deretan Pantai “Baru” di Gunungkidul yang Wajib Dikunjungi
  3. Keterlaluan! Selama 7 Tahun, Pria di Banjarnegara Rudapaksa Anak Tiri
  4. Harga Tandan Buah Segar Belum Terdongrak, Menunggu Aturan DPO dan DMO?

Berita Terbaru Lainnya

Kenang Buya Syafii Maarif, Jokowi: Kader Terbaik Muhammadiyah
Rakernas IMA 2022, Membangun Kreativitas dan Inovasi di Tahun Endemi
Ini Profil Anak Ridwan Kamil, Emmeril Kahn yang Hilang di Sungai Bern Swiss
Buya Syafii Maarif Wafat, PGI Usulkan Pemerintah Kibarkan Bendera Setengah Tiang
Investasi TLKM di GOTO Sudah Untung Rp949 Miliar
Begini Kondisi Putra RIdwan Kamil Sebelum Hanyut dan Hilang di Sungai Swiss
Akhir April 2022, Realisasi Belanja APBN DIY Capai Rp6,28 Triliun 
Kabar Duka, Mantan Ketum PP Muhammadiyah Buya Syafii Maarif Tutup Usia
Putra Ridwan Kamil Hilang Terseret Arus Sungai di Swis, Ini Kronologinya
Rapat ALCo Mei 2022: Menggamit Asa Geliatnya Perekonomian Regional DIY