News

Beri Kuliah Umum di UNS, Menteri Investasi/ Kepala BKPM RI : Saya Dulu “Konglomelarat”

Penulis: Media Digital
Tanggal: 19 Mei 2022 - 07:07 WIB
Menteri Investasi / Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia

Harianjogja.com, SOLO – Menteri Investasi/ Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI, Bahlil Lahadalia, membagikan pengalaman suksesnya sebagai pengusaha kepada mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta.

Dalam kuliah umum yang digelar di Gedung Auditorium G.P.H. Haryo Mataram, Rabu (18/5/2022), ia mengatakan menjadi pengusaha seperti dirinya yang mampu menduduki jabatan sebagai menteri tidaklah mudah.

Apalagi pria kelahiran Banda, 7 Agustus 1976 tersebut berasal dari keluarga yang tidak mampu. Ibunya merupakan asisten rumah tangga, sementara ayahnya adalah buruh bangunan.

Kondisi perekonomian ayah-ibunya yang kurang menguntungkan memaksa Bahlil berjualan kue semasa SD. Ia kemudian beralih profesi menjadi kondektur dan supir angkot sejak bangku SMP selama lima tahun.

Walau berjibaku dengan situasi sulit ketika usianya masih belia, Bahlil sempat menduduki berbagai jabatan prestisius semasa sekolah hingga kuliah, seperti ketua OSIS hingga sekretaris senat.

“Saya justru bangga dilahirkan dari seorang ibu asisten rumah tangga karena bisa melahirkan anaknya menjadi menteri,” tutur Bahlil.

Ketika duduk di bangku kuliah, ia mengaku aktif berorganisasi hingga pada semester tujuh Bahlil menetapkan tekad untuk tidak mau terperangkap lagi dalam kemiskinan.

Bahlil menyampaikan, ia harus sukses dalam kuliah, organisasi, dan pengusaha. Tekad tersebut tentu tidak mudah diwujudkan, apalagi semasa Orde Baru (Orba) kelas pengusaha diisi oleh anak-anak konglomerat atau pejabat.

“Bahkan ketika saya bersaing menjadi Ketua HIPMI, rata-rata ketuanya anak-anak konglomerat semua. Cuma saya yang ‘konglomelarat’,” ujar Bahlil.

Meski tidak punya latar belakang istimewa, Bahlil akhirnya juga mampu menduduki jabatan sebagai Ketua HIPMI. Ia mengatakan, untuk menempati posisi ini harus dibarengi pengalaman jatuh-bangunnya sebagai pengusaha.

“Pengusaha yang hebat itu jatuh-bangun. Sudah di atas, jatuh ke bawah,” tambahnya.

Pengusaha by nasab vs by nasib

Di hadapan 600-an mahasiswa UNS yang hadir secara luring, Bahlil mengatakan ada dua jenis pengusaha berdasarkan kondisinya, yakni pengusaha by nasab dan by nasib.

Pengusaha by nasab disebutnya merupakan orang-orang yang mewarisi kekayaan keluarga, baik sebagai generasi kedua maupun ketiga.

Sedangkan, Bahlil menyebut dirinya sebagai pengusaha by nasib yang dibayangi ketakutan apabila mengalami kegagalan dan penuh risiko.

“Tapi, nasib itu harus diperjuangkan. Tidak cukup belajar dan berdoa saja. kalau pengusana by nasib tidak bagus ya jadi ‘monyet’ mau mengharapkan siapa?” ungkapnya.

Meski ada pengusaha by nasib dan by nasab, Bahlil menekanan pentingnya pengusaha by design di masa depan. Jenis pengusaha ini dikatakan Bahlil harus dipersiapkan sejak sekolah dan kuliah.

“By desain itu adalah gabungan pengusaha by nasab dan by nasib. Belum tentu lho orang yang punya duit bisa memenagkan semua pertarungan. Karena uang itu bukan tujuan utama, melainkan siasat,” pungkasnya.

Berita Terkait

Sekolah di Boyolali Terapkan PTM 100 Persen
Songsong IKM, Disdikpora Bantul: Sinyal Internet di Seluruh Sekolah Sudah Siap
 Sejumlah Sekolah di Sleman Krisis Siswa, Bagaimana Rencana Regrouping?
Tahun Ajaran Baru, Semua Sekolah di Bantul Terapkan Kurikulum Merdeka

Video Terbaru

Advertisement

Berita Lainnya

  1. Subsidi BBM Bengkak, Jokowi: Kalau APBN Tidak Kuat Bagaimana?
  2. Digugat Cerai Nathalie Holscher, Sule Trending Topic di Twitter
  3. Covid-19 Melandai, Disbudporapar Klaten Patok Target Rp2,4 Miliar
  4. Begini Alasan Pemerintah Naikkan Cukai Rokok Kemenyan

Berita Terbaru Lainnya

Taiwan Tolak 4.000 Kg Mi Instan asal Indonesia, Ada Apa?
Mantap! Cadangan Devisa Indonesia Naik Jadi US$136,4 Miliar, Ternyata Ini Penyebabnya
167 Dokter Hewan di Eks-Karesidenan Kedu Terlibat dalam Pengawasan Kurban
Tekan Stunting, Kabupaten Magelang Kembangkan Padi Nutrizinc
Densus 88 Terima Data Dugaan Pendanaan Terorisme oleh ACT dari PPATK
Airlangga Buktikan Kinerjanya, Pengamat: Wajar Diinginkan Publik Jadi Capres
PPATK Blokir 60 Rekening ACT, Begini Respons Presiden Ibnu Khajar
Disdikbud Jateng Akan Kembalikan Hak Calon Peserta Didik yang Dirugikan
Kontroversi ACT, Dana Umat Diduga Dibisniskan dan Mengalir ke Teroris Al-Qaeda
56 Warga Binaan Lapas Semarang Dapat Asimilasi