HomeOpini

OPINI: Tantangan Masa Depan Sumber Daya Manusia

Oleh:Satwika Ganendra, PT Angkasa Pura l Bandara Internasional Adisutjipto Yogyakarta
11 September 2021 - 06:07 WIB

Satwika Ganendra, PT Angkasa Pura l Bandara Internasional Adisutjipto Yogyakarta

Kendati akhir-akhir ini penularan pandemi Covid-19 telah mulai menurun, namun sesungguhnya masyarakat patut tetap waspada. Dunia usaha dan perekonomian yang mulai bernafas lega lantaran penurunan level Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), juga tetap siaga karena saat ini masih dalam situasi yang   ”unpredictable”. 

Tanpa kita sadari, pandemi Covid-19 telah mentransformasi banyak aspek kehidupan dan bisnis, termasuk dalam ketenagakerjaan. Bahkan pandemi Covid-19  cenderung mengakselerasi prediksi para pakar manajemen dan perilaku, tentang dunia usaha dan tuntutan ketenagakerjaan.

Semula pakar manajemen memperkirakan bahwa perubahan kualifikasi SDM masih memerlukan waktu lama, tetapi kenyataan menunjukkan bahwa pandemi Covid-19, kini telah terjadi percepatan  penerapan kerja di rumah, alias Work from Home, lewat sistem remote dan mobile.

Berubahnya Ragam Profesi

Menurut World Economic Forum, dalam dua tahun ke depan, beragam profesi  akan  tergantikan oleh perkembangan teknologi. Diperkirakan dalam perspektif Sumber Daya Manusia tidak kurang dari 75 juta jenis job akan bermetamorfosis..

Beberapa contoh disajikan World Economic Forum bahwa job-job yang bersifat clerical, administratif dan transaksional rutin seperti entri data, pembukuan dan penggajian, kesekretariatan, mekanik, pengantar surat akan digantikan fungsinya oleh sistem Teknologi Informasi.

Oleh karena itu, sejak awal para pimpinan perusahaan patut meningkatkan kualitas tenaga kerja, yaitu mengutamakan SDM yang piawai menganalisis masalah secara cepat, antisipatif. Tetap berpikir optimis, kreatif, inovatif dan inspiratif. Kendatipun di waktu mendatang beberapa job akan musnah, namun perkembangan teknologi  akan menciptkan  job baru yang  sesuai dengan tuntutan dunia global.

Para pimpinan perusahaan, maupun Manager SDM perlu memperhatikan dengan seksama, bahwa kebutuhan job baru dalam pengelolaan dunia usaha membutuhkan karakter baru, skill, knowledge, attitude dan behavior baru.

Beberapa jenis profesi yang dibutuhkan perusahaan di masa depan, antara lain Data Analyst, Scientist, Big Data Specialist, Digital Transformation Specialist, Organization & Human Capital Specialist, Sales and Marketing Profesional.

Persaingan usaha pasca pandemi, membutuhkan SDM yang profesional, kompeten, dan memiliki  soft skills, sehingga tenaga kerja dalam level apapun  mampu memberikan argumentasi yang bisa dipertanggung jawabkan.

Diharapkan pimpinan perusahaan memiliki manager dan karyawan  kreatif dan adaptif untuk meningkatkan kinerja organisasinya. Sehingga tercipta learning organization yang lincah, transparan, kaya fungsi, dan tidak birokratis. 

Transformasi Organisasi

Pada dasarnya, seluruh organisasi usaha memiliki fungsi strategis dalam  aspek pembangunan, profit motive, dan pengembangan sosial. Oleh karena itu, saat di masa pandemi, dimana pertumbuhan  ekonomi kurang menggairahkan, para pimpinan perusahaan seyogyanya menyusun strategi organisasi yang adaptif terhadap perubahan, sekaligus breakthrough.

Seperti kita ketahui, pada saat bisnis menurun General Electric dibawah kepemimpinan Jack Welch, justru membuat terobosan. Mulai penyelarasan proses bisnis, penyesuaian struktur organisasi, sampai pengembangan karyawan profesional berbasis kompetensi.

Talent Management

Para pimpinan perusahaan menyadari bahwa sebuah proses transformasi organisasi, membutuhkan Talent Management. Yaitu pengelolaan talenta Sumber Daya Manusia lewat program Human Capital Information System (HCIS).

Apabila selama ini manajemen perusahaan  masih terpaku pada aspek administratif dalam mengelola SDM, maka  Talent Management diperlukan untuk pembinaan karyawan. Beberapa perusahaan yang mengabaikan potensi dan pengembangan talent  karyawannya, dipastikan merosot kinerja dan daya saingnya.

Dengan semakin melandainya penularan Covid-19  yang diikuti dengan kebijakan melonggarkan peluang bisnis, maka sesungguhnya hal tersebut juga merupakan kesempatan bagi seluruh jajaran manajemen perusahaan untuk beradaptasi dengan perubahan yang terjadi.

Apabila suatu perusahaan  memiliki Corporate Culture dilengkapi Core Values untuk membangun semangat kerja dan produktivitas SDM, maka pimpinan perusahan tidak akan terlampau sulit beradaptasi dengan tuntutan job-job baru sebgaimana disampaikan dari hasil kajian World Economic Forum di masa yang akan datang.

Lewat kebijakan pimpinan perusahaan yang  memperhatikan  struktur organisasi dan sistem manajemen dengan seksama, maka dengan sendirinya akan tercipta  tenaga kerja yang benar-benar berkualitas, kompeten dan profesional. Setiap SDM di perusahaan merupakan  human capital, bukan human liability.

Tag: Opini Editor: Maya Herawati

Artikel Terkait
OPINI: QRIS 'Evolusi Less-Cash Society di Indonesia' 2 years ago
OPINI: Karya Holistik yang Membangun Karakter Bangsa 2 years ago
OPINI: Akuntansi Sederhana bagi Usaha Rumah Tangga 2 years ago
OPINI : Melatih Kejujuran 2 years ago
OPINI: May Day, Buruh Punya Kompetensi dan Kapasitas yang Layak Diapresiasi 2 years ago

Berita Pilihan

Keteladanan yang Tak Tergantikan Mengoptimalkan Ibadah Puasa saat Pandemi Covid-19 OPINI: Karya Holistik yang Membangun Karakter Bangsa OPINI : Melatih Kejujuran OPINI: Memahami Evolusi E-Government
Berita Terbaru
OPINI: Merajut Asa di Tanah Papua   1 day ago
OPINI: Menyoal Kebijakan Subsidi LPG dalam APBN 3 days ago
OPINI: Menguak Batik sebagai Warisan Budaya 4 days ago
OPINI: Peran Digitalisasi UMKM dan Perbankan   5 days ago
OPINI: Harapan untuk Badan Pangan Nasional 6 days ago

Terpopuler

HIKMAH RAMADAN: Ramadan, Bentuk Kasih Sayang Allah Opini: Perlindungan Konsumen di Era Digital RIFKA ANNISA: Bercerita Pengalaman Kekerasan Seksual OPINI: Menepis Stres Kerja di Perusahaan OPINI: Buzzer adalah Kita
OPINI: Menjadi Guru di Masa Pandemi   1 week ago
OPINI: Membangun Kampung Cerdas 1 week ago
OPINI: Pertaruhan Reputasi Bank Dunia 1 week ago
OPINI: Memperkuat Perbankan di Era Digital 1 week ago
OPINI: Menyongsong Generasi Emas 2045   1 week ago