News

Ada Wisata Kebugaran di Jogja, Lokasinya di Sleman

Penulis: Abdul Hamied Razak
Tanggal: 16 Januari 2022 - 22:27 WIB
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Uno bersama Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo saat menikmati jamu di sentra jamu gendong Gesikan Kalurahan Merdikorejo, Kapanewon Tempel, Jumat (14/1/2022) lalu - Ist

Harianjogja.com, SLEMAN- Sentra jamu gendong Gesikan Kalurahan Merdikorejo, Kapanewon Tempel, bisa dikembangan menjadi destinasi wisata kebugaran di DIY khususnya Sleman. Pengembanga wisata Jogja itu membutuhkan promosi wisata dari Kementerian Pariwisata dan Ekomi Kreatif (Kemenparekraf).

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Uno mengatakan sentra industri jamu gendong perlu didukung dan dipromosikan untuk meningkatkan destinasi wisata. Terlebih, menurutnya industri jamu gendong dapat meningkatkan wisata kesehatan atau wellness tourism.

Wellness tourism merupakan wisata minat khusus yang bertujuan untuk menjaga kebugaran tubuh wisatawan. Di Indonesia, pengembangan pariwisata di sektor kesehatan sebenarnya telah diinisiasi sejak 2012. Harapannya, dapat mewujudkan Indonesia sebagai destinasi Pariwisata Kesehatan Dunia.

"Minum jamu gendong rasanya enak dan menghangatkan tubuh," katanya saat mengunjungi sentra industri jamu gendong di Padukuhan Gesikan, Kalurahan Merdikorejo, Kapanewon Tempel, Jumat (14/1/2022).

Menurutnya sentra industri jamu gendong tersebut bisa menjadi salah satu tujuan wisata di Sleman untuk travel pattern dalam pengembangan destinasi super prioritas Borobudur. Dari segi produksi, katanya, di padukuhan tersebut terdapat 30 perajin jamu gendong.

BACA JUGA: Wisata ke Jogja! Hindari 5 Titik Kemacetan Ini

Kemenparekraf saat ini mengembangkan wisata kebugaran di tiga daerah yang akan dikenalkan ke wisatawan baik domestik maupun mancanegara. Selain wilayah DIY, wellness tourism juga dikembangkan di Solo dan Bali. Selain jamu, potensi wisata kebugaran di DIY yang dapat dikembangkan adalah tradisi pijat ala Jawa, beksan meditasi, terapi seni, makanan sehat, retret, juga jelajah alam dan kota.

"Ini sebuah potensi yang perlu dikembangkan. Mungkin bisa disampaikan nanti agar Kemenparekraf bisa mulai bekerja dan melakukan pematangan untuk destinasi ini, apa saja yang diperlukan?," ujarnya saat melakukan dialog dengan perajin jamu gendong.

Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo meminta kepada Menparekraf untuk turut mempromosikan jamu gendong yang berada di Padukuhan Gesikan tersebut. Tujuannya, agar masyarakat tahu jamu gendong ini tidak kalah dengan yang lainnya. "Ini dalam rangka untuk melestarikan jamu gendong di Kabupaten Sleman, dan sekaligus meningkatkan UMKM, sehingga nantinya juga bisa mengembangkan pariwisata di Sleman," ungkapnya.

Berita Terkait

Arti 4 Prasasti yang Tertempel di Tugu Jogja
Hasil Survei: Tren Liburan di Dunia Mulai Normal
Perempuan Mau Piknik Sendirian? Ini 8 Tipsnya
Tahunan Jogja Jadi Kampung Wisata Mitra Kampung Toba

Berita Lainnya

  1. 8 Orang Diklarifikasi dalam Kasus Penjebolan Tembok Keraton Kartasura
  2. BI Optimistis Kurs Rupiah akan Terjaga
  3. Warganet Heboh Penampilan Baru Aliando Syarief Mirip Zayn Malik
  4. Hebat! Jargon Sakpore Jadi Slogan Khas Pekalongan

Berita Terbaru Lainnya

Arti 4 Prasasti yang Tertempel di Tugu Jogja
Piknik Gunungkidul, Sempatkan Singgah ke 'Surga Kecil' yang Satu Ini
Rute ke Gumuk Pasir, Objek Wisata yang Dikunjungi Pemainnya KKN Desa Penari
Asyik! Damri Layani Transportasi ke Tempat Wisata di Jogja dan Magelang, Ini Rutenya
Ini 3 Candi Buddha di Jogja yang Menarik Dikunjungi
Makna Mendalam Pelepasan Lampion Waisak di Candi Borobudur
Gudangnya Sampah, Piyungan Juga Gudangnya Wisata
Kawasan Pantai di Gunungkidul Masih Ramai Pengunjung
Piknik di Jogja, Ini Oleh-Oleh Khas yang Wajib Anda Bawa
Kebun Binatang Besar Ramai, Exotarium Jadi Alternatif